elementary freakness but nice

21 August 2010

Waktu SD saya pernah di labrak oleh seorang kakak kelas yang lebih tua 2 tahun. Awal mulanya saya lagi main karet dan karetnya putus, jadilah saya membetulkannya. Pas lagi serius banget bikin perbaikan yang super kuat nah karetnya di injek dan dengan spontan saya teriak "eeeh jangan di injek ini lagi gue betulin". Pas mata saya memandang sang penginjak ternyata si A, dan saat itu juga dia melabrak saya. Wah saya inget banget (kalo ga salah si) dia ngomong gini "heh, baru kaya gini aja lo marah-marah. Gak sopan tau gak! Nyadar... *lupa lanjutannya. Tapi dia nyumpahin saya mandul. Whadda? Apa-apaan tiba-tiba nyumpahin saya mandul. Saat itu saya ga ngerti mandul artinya apa, pas saya tanya temen kalo artinya ga bisa hamil saya langsung ketakutan. Kenapa nih? Gimana nih? Aduh aduh. Dan saat itu temen-temen sebaya saya ga ada yang belain, at least mengusap punggung atau menepuk bahu biar saya tenang, but no one support! Permainan karet berhenti, saya bad mood seharian. Saya ga tau seberapa besar pengaruh sumpah sumpih ke semesta, tapi saya suka takut juga sih. Grrrr!

Orang ini semakin membekas dendam di hidup saya ketika saya kembali di labrak untuk kedua kalinya. Kali ini saya di fitnah oleh temen seangkatan sendiri. What an assholes!

Saat itu seorang guru mau pindah dan kelas saya hampir seluruh anaknya protes. Dengan menulis dan menggambar berbagai distribusi perasaan tidak rela, harapannya pak guru tersebut terus mengajar di sekolah saya. Saya sedih saat itu, tapi saya ga bisa nangis sama sekali. Karena saya merasa jadi orang yang salah karena ga nangis (aaah bego abis), akhirnya saya membayangkan lagi dimarahin mama supaya saya bisa nangis. Ya, berhasil. Tapi saya tetep ga nangis untuk si guru, saya biar matching aja gitu sama suasana kelas. Saya juga nulis di kertas yang isinya "kami cinta bapak guru ini bla bla bla". Isinya standar banget, wong itu nyontek tulisan orang terus saya modip-modip dikit. Well, saya merasa tidak ada yang salah saat itu sampai ada dua orang teman sekelas mengambil kertas saya lalu berkata begini di depan saya "l yang nulis ini? Gak punya perasaan!!" sambil nangis-nangis. Persis sinetron Tersanjung deh aktingnya. Saya heran, saya memang lupa menulis apa tapi saya kira gak ada yang salah. Lalu siang hari besoknya, si monster kecoak datang ke depan pintu kelas dan memanggil saya.

"Lo yang namanya Justin?", tanyanya.

"Iya, kak. Kenapa ya?", saya menjawab seadanya, sebegonya.

"Lo ya yang bilang pak guru pindah gara-gara gue?", si monster berteriak sambil membelalak seperti cacing kremi.

Haaa? Namanya si monster aja siapa saya ga tau, dia kelas 6 apa aja juga ga tau, dia punya kutil apa ga juga saya ga tau.

"Nggak kak", saya menjawab penuh takut dan kejujuran.

"Halaaah ga usah ngeles. Si N sama M bilang sendiri sama gue...lalalalala". Males saya ngetiknya. Intinya saya di fitnah sama dua orang yang cukup populer di sekolah karena, katanya, mereka cantik. Beberapa pengikut si monster berusaha membujuk-bujuk untuk menyudahi adegan ga senonok ini, mungkin dia ngeliat juga saya udah mau mewek. Di akhiri ancaman, tanpa sumpah sumpih, dia pergi. Saya masuk kelas, kali ini ada seorang teman baik yang menghibur saya. Ya, saya nangis. Nangis yang tidak bersuara. Teman sekelas yang lain hanya memperhatikan dan memasang tampang iba penuh kemunafikan, hanya seorang yang menghibur saya, namanya Sari, dia teman yang menyenangkan. Sepulang sekolah saya menggowes sepeda sekebut-kebutnya dan menangis di pelukan mama, saat itu juga saya minta pindah sekolah. Akhirnya ya tetep sekolah di situ sampe lulus. Goblog aaah!

Saya ga pernah marah sama si N, M, dan si monster kecoak. Saya ga pernah menanyakan kebenaran yang dibilangin si monster. Saya hanya menyimpannya dalam hati, sambil tidak habis fikir kok bisa gitu ada yang beginian. Ga diajarin disekolah, berarti ini orang-orang belajar darimana? Kok saya ga tau.

Saya yang masih ketakutan untuk jadi bahan fitnah, saya terkadang menjadi sangat baik selalu mau dititipin jajan sama dua orang laknat itu. Saya selalu menebar senyum baik, sumpah bukan senyum palsu, saya saat itu ga menyimpan dendam. Fyi, masa SD adalah masa dimana saya menjadi anak yang pintar secara akademis, namun polos (atau bego) luar biasa. Pada akhirnya saya menjadi teman dekat N. Kami duduk sebangku di kelas 5 dan dia selalu menerima bantuan saya ketika sedang ada latihan soal, tugas, atau apapun. Dia tidak lebih pintar dari saya. Itu juga yang bikin saya jadi tukang bohong (mungkin ini pertama kalinya saya membohongi guru, mungkiiin). Ketika saya ditanya seorang guru yang sangat baik apakah saya bekerja sama dengan N dalam menjawab soal latihan, saya menjawab tidak. Padahal saya sadar sekali N menyalin semua jawaban saya sehingga jumlah benar dan salah kami sama persis. Saya tidak pernah meminta atau setidaknya mendengar kata "terima kasih" dari N, karena menjadi temannya udah menyenangkan buat saya. Dia juga baik, selalu baik. Sampai akhirnya kita masuk SMP yang sama hubungan persahabatan kami semakin erat. Pulang sekolah bareng, meskipun saya mulai punya sahabat-sahabat baru, dia tetap menjadi N yang baik. Saya tidak pernah mengingat kejadian SD dulu, apalagi membicarakannya. Mendingan gitu, pikir saya.

Pas nulis kisah SD ini saya nangis masa. Bombay banget udah kaya ayam.

Oh ada satu lagi kisah menyedihkan. Saya di fitnah. Ini menurut saya karena saya tidak merasa melakukan hal itu. Kali ini yang jahat adalah teman lelaki. Jadi gini, ada seorang teman yang lagi sakit sehingga ga masuk sekolah, namanya Arini. Berhubung rumahnya di depan sekolah, kami teman sekelasnya berniat menjenguk. Situasi rumah Arini sepi, jadi rame kaya pasar ketika kami dateng. Seseorang iseng mendorong Ichan, seorang lelaki yang menyukai Arini masuk ke kamar dan menguncinya di dalam kamar berdua Arini. Biasalah anak SD suka norak kutu ayam gitu. Pintu kamar di kunci, beberapa mengintip dari jendela beberapa menempelkan kupingnya di pintu. Kejadian itu cukup menggelikan, yaa aneh juga si. Drama ga penting itu selesai dengan dibukanya pintu oleh seseorang. Yup. Cut!

Esoknya di kelas, wali kelas kami yang sangaaat baik, namanya bu Ida, tiba-tiba berbicara begini,

"Kemarin Arini mengadu ke mamahnya. Dia merasa takut, dia menangis, pas dia dikunciin dikamarnya. Siapa yang kemarin menjenguk Arini, ayo maju ke depan!"

Yang menjenguk, termasuk saya, maju ke depan dengan wajah takut. Lalu bu Ida berceramah. Yaah tujuh menitlah kira-kira, standar kultum. Kemudian dia bertanya,

"Siapa yang mengunci kamarnya?"

Lalu ada kali 5 orang yang menyebut dan menunjuk saya. Ha? Eh? Wah? Saya pegang gagang pintu aja kayanya nggak. Saya menyangkal. Saya menyangkal sambil ketakutan dan mata udah pedes banget ini rasanya. Saya dinasehatin, dimarahin, dan disuruh minta maaf sama Ichan sama Arini. Saya mengiyakan. Kemudian saya kembali ke tempat duduk dengan kepala menunduk, masuk ke meja melewati kursi Tharra, dan duduk kemudian memandang kaku ke meja. Saya ga bisa nahan air mata, jadilah saya nangis tanpa suara. Tharra melihat dan saya meyakinkan bahwa saya ga melakukan itu. Nothing told. Saya menahan tangis karena saat itu sedang ada pelajaran. Selesai kelas saya minta maaf sama Ichan dan dateng ke rumah Arini untuk minta maaf. Seperti biasa, saya ga marah sama siapapun, saya hanya nangis dan berjanji ga nakal lagi. Janji?

Ada seorang temen TK saya yang satu SD sama saya. Pas ketemu dia di SD saya ga pernah ngobrol sama sekali sampai pas kelas 5 saya menegur dan berbicara,

"Eh, gue inget banget loh waktu kita TK dulu..".

"Gue ga inget apa-apa.", dia jawab dengan ekspresi menyebalkan dan pergi.

Saya kadang suka geli sendiri mengingat sekarang dia menjadi anak yang (kata temen saya) kurang temen. Makanya jangan suka belagu, hahaha. Yaa gimana dong ya?

Saya ga pernah bilang betapa sebenarnya saya mengalami hal-hal buruk di sekolah sama mama atau pun guru saya. Karena saya juga memiliki berbagai hal yang menarik yang lebih menyenangkan untuk di ceritakan :D

Saya aktif di pramuka dari kelas 3 sampai kelas 6. Saya sempat menjadi ketua barung dan ikut lomba kemping. Saya ikut perlombaan pramuka tingkat SD di Cibubur tapi saya lupa dulu lombanya kaya apa (sepertinya baris-berbaris) dan menang apa nggak. Yang paling saya inget salah satu sponsor besar kegitan itu adalah McD, saya dapet botol minum dan tempat makan bergambar si Om berambut kuning dan maling yang pake topeng, keren sekali. Oh iya dapet tas kecil juga.

Saya aktif juga dalam bazaar sekolah. Membuat bunga dari sedotan saat itu lagi ngetren dan saya salah satu ahlinya. Saya ikut menggelar bazaar di perlombaan pramuka, bertemu banyak orang dan menjual hasil karya saya dan teman-teman yang lain. Saking sukanya saya sama pramuka, saat membeli tongkat dan perkakas pramuka, saya beli yang paling mahal yang ada di toko. Hahaha, kualiti mameeen. Oh tapi sekarang saya lupa apa isi buku pramuka yang warna merah dan ijo itu, kayaknya dulu juga ga hapal-hapal.

Saya dikenal ceria dan cerewet oleh guru, pecicilan, petakilan, ga bisa diem, suka ngegambar, dan pintar. Saya termasuk anak yang aktif. Yah, begitulah. Saya paling suka gambar saat itu. Ada sebuah cerita yang paling saya inget sampe sekarang.

Di kelas matematika kelas 4, guru saya namanya Pak S (lupaa namanyaa, maaf bapak). Saya yang duduk di depan lagi asik sendiri tu gambar-gambar. Kemudian Pak S mengambil kertas saya dan mengubahnya menjadi gumpalan kecek.

"Kamu sering banget gambar-gambar gini pas jam belajar. Kalo masih gini nanti bapak setrap ya.", ancamnya. Hahaha, ah lucu deh. Saya sering main ke rumah Pak S untuk belajar tambahan, jalan-jalan sama beliau naik sepeda menjenguk seorang guru musik, wah berkesan. Si N juga saya ajak belajar bareng. Saya termasuk anak rajin yang selalu rangking, jadi saya suka PD gitu, suka sok pinter gitu, hahaha. Padahal mah saya juga lupa dulu rangking berapa.

Oh iya pernah suatu hari saya ikut lomba puisi di SD milik Kak Seto. Ga disangka ternyata si monster kecoak ada juga disana ikut lomba. Saya yang ga kenal diem-diem aja lah. Nah pas saya lagi makan snek, dia minta.

"Minta dong!"

Sambil menjulurkan tangan ke dalam kantung snek dan mengambil lalu memakannya. Padahal saya belum bilang iya, senyum aja belum. Kasihan ya, dia laper. Tadinya saya mau nawarin dia ikut ke rumah soalnya mama suka masak enak, tapi ga jadi, ntar saya di sumpah sumpih lagi.

Kisah masa SD saya juga adalah kisah asmaranya loh (syukurlah, jadi ga garing-garing amat gitu). Tapi yang jadi tokoh kisahnya yaa orang itu-itu aja. Namanya Fatan, tetangga sebelah rumah saya yang udah bertetangga dari saya dan dia lahir. Sering main bareng soalnya saat itu di sekitar komplek yang seumuran ya cuma kita berdua. Berangkat sekolah pas masih pake jemputan juga bareng. Makanya saya suka di ece sama anak-anak ya sama si Fatan itu. Saya sampe afal. Dan setelah beberapa tahun, sekitar kelas 5 saya jadi suka beneran sama Fatan (aah dasar anak kecil). Tapi yaa diem-diem aja toh saya ga merasa penting untuk menyatakan suka sama cowok, apalagi saat itu saya ga punya pikiran untuk pacaran, oalaaah masih pake baju merah putih gini, kekecilan. Akhirnya kita misah SMP tapi (sampe saya menulis ini) rumah kami masih sebelahan, ikatan ketetanggaan kami baik-baik dan harmonis. Pas kelas 2 SMP, tiba-tiba Fatan melakukan gelagat yang saya yakini itu adalah bentuk (yang anak-anak sekarang bilang) pedekate. Saya manut-manut aja dipedekatein. Dan suatu hari jam 7 malam saat saya sedang asik nonton AFI, Fatan main ke rumah dan nembak dengan cara yang sangat aneh. Dia nyium pipi saya tiba-tiba! Najongs! Terus dia ngomong, mau jadi cewek gue gak, Tin? tapi kaya ga serius gitu. Saya menolaknya toh saya ngerasa dia ga serius ya saya jawab asal-asal. Hahaha. Ooh dasar! Lucu dyeeh. Hubungan kami masih baik-baikk sekarang, ga akrab-akrab amat sih. Dia kuliah di Solo saya di Jogja, sesekali SMSan tanya kabar, menyapa ketika ketemu di Bekasi.


Begitulah. Saya lulus dari SD itu dengan nilai amat baik (gilaaa nilai IPA saya nyaris sempurna, mau pengsan rasanya) dan berbagai kisahnya. There's bitter, sweet, flat, and yeah, awesome. Gara-gara masuk SD ini, saya jadi hafal surat-surat pendek Al-Quran, bisa ngaji, bisa gambar, punya pianika sama suling, pengalaman seru, bahan obrolan kalo ketemu yang lain di fesbuk, wah gila deh. Masih banyak yang ingin saya ceritakan mengenai kisah SD saya dulu. Tapi tubi tukinyut deh lah yaah.


Bekasi, 21 Agustus 2010

Badan bau belum mandi 2 setengah hari.

*saya mau ada foto disini. saya cari-cari dulu file lama saya, shishishi :p

Post Comment
Post a Comment

I'd love to hear from you!