matahari baik-baik aja kok (kayaknya)

23 November 2010
Jadi begini cerita yang ku dapatkan dari hasilku bengong selama satu menit. Entah dari mana itu datangnya cerita, sepertinya di dalam tubuhku ada kotak surat yang bekerja secara otomatis.

Suatu siang yang –serius, cerah sekali. Cerah sekali. Seperti ada jutaan senter di langit menyala ke arah kita semua. Kalo aku adalah seekor kucing, maka pupil mataku akan menghilang karena kesilauan. Untungnya aku manusia, jadi bisa pake kacamata gaul yang namanya RayBan. Ini ceritanya ga ada akunya, jadi jangan bawa-bawa aku ya.

Yak, di mulai.

Dengan dialog.

“Eh, Mat. Jangan terlalu bersemangat ah kerjanya, biasa ajalah, berisik banget nih”, Tuhan membuka pembicaraan di langit yang hening.

“Loh, Tuhan, aku diem aja lho”. Matahari menjawab.

“Bukan kamu. Itu manusia”, Tuhan memberi tau.

“Konser International Java Rockin Land-nya belum mulai kok udah berisik?”, Matahari bingung. karena dia ga punya tangan, jadi dia ga menggaruk-garuk kepalanya.

“Tau gini kamu Ku ciptain pake otak deh. Itu lho, manusia pada ngedumel. Ada yang ngedumel kulitnya item lah, panas banget lah, jadi males gara-gara panas lah, kulitnya jadi perih, rambut kering, duit kering, dompet kering, panas ciiiyn, gerah bray, aduh aduh berisik”, Tuhan menjelaskan.

“Oalaaaahh mbok ya dijelasin dari tadi. Aku ga denger apa-apa si, tapi aku biasa aja loh kerjanya, sumprit deh!”, kata Matahari.

“Ya ga denger lah, yang Maha Mendengar kan aku. Oh gitu ya? Aduh terus ini manusia pada kenapa ini?”, Tuhan mulai berpikir, “Oh ya, yang mereka sebut pemanasan global!!”.

Matahari terlihat bingung, “apa itu, Tuhan?”

“Yang atmosfer jadi tipis itu lho. Yang aku buat dulu tebel bagus, sekarang jadi tipis bolong-bolong. Kalo kata malaikat itu manusia sekarang hobinya pake AC, udara yang jadi kotor, limbah dimana-mana, ya ujung-ujungnya semua yang Ku ciptakan dulu jadi rusak. Padahal udah Ku bikin dengan tingkat seni tinggi”, Tuhan menjelaskan.

“Ooh ya ya aku paham. Ya mau gimana lagi, setting­-an-ku udah segini, Tuhan. Masa iya mau dikecilin? Kau ga menciptakan ku dengan remot lho”, Matahari menjawab dengan lesu.

“Yaudah deh. Biarin aja, salah mereka sendiri juga. Sepertinya aku perlu penyumbat telinga”.

“Loh jangan Tuhan. Ntar kalo ada yang mau berdoa gimana?”, Matahari membujuk.

“Gampang, sampai kapan pun Aku kan tetep Maha Mendengar”. Tuhan menjawab dengan santai.

Ayo manusia, jangan buat Tuhan sebel, ntar doanya ga dikabulin lho. Hehehe.

1 comment on "matahari baik-baik aja kok (kayaknya)"

I'd love to hear from you!