SLIDER

WELCOME!

Hi fellas! My name is Justin Larissa and welcome to my online home where you can see how I Travel and Enjoy Everything! Lets pull up a bear, have a cup of Thai Tea, make yourself comfortable and enjoy my blog.

ABOUT JUSTIN

NEWSLETTER

[ Dashing Gals ] Atau Lebih Cocok Kalau Judulnya JUST FOR US

Soalnya, ini cerita Cuma bisa dipahami hanya oleh kita. Kalo yang DASHING GALS itu aku… hahahaha.. ga kok.. Cuma berusaha menyelamatkan otak yang udah mulai bosen ngerjain tugas. Kirain Merapi sama Kali Code bakal menghambat kinerja dosen FISIPOL buat ngasi tugas. Ternyata big no no!!!! dengan tega mereka ngasi tugas seenak udelnya.

Pertama yang mau ta tulis adalah…. LUSII, makasi ya kamu udah pergi dua hari penuh, jadi aku bisa pinjem modem kamu sepuas2nya.. kayaknya udah mulai abis bite nya gara gara aku pake donlod lagu macem macem..agagagaga.. eh, tapi ngaruh ga sih sebenernya?

Aku haus niiihh.. pacar ga bisa dateng lagi.. masak di mana mana diriku harus curhat kalo “dia dateng bisa diitung pake andeng andeng yang ada di mukaku?” [buat yang belum tau, Cuma ada SATU andeng andeng di mukaku ]. Jadi, kalimat di atas bisa diaca dengan : DIA JARANG DATENG… gimana si? Masak hadiah ulang taun juga dirusakin??? Kan belinya jauh!! Tu liat, sekarang ada di sebelah kipas anginku.

Oke,, sebenernya aku mau cerita tentang teman temanku. Satu timku lebih tepatnya. Tim arung jeram lebih pasnya lagi. Udah lama aku pengen ngasi sesuatu ke mereka. Ini adalah cara yang paling murah karena aku bukan cewe kebanyakan duit, ples aku kan ga punya fesbuk (yang menghambat aku ngasi komen-komen pendek di wall kalian),, jadi kalian kukasih bacaan yang menggoda untuk dipelajari lebih lanjut. Silakan…

Aku ga tau deh harus mulai dengan cara apa. Tapi kesimpulannya aku tulis di atas.. I’m Lucky To Have YOU..

Sebentar. Aku bingung harus mulai dari siapa. Ternyata kalo diinget-inget kalian itu banyak ya. Aku pikir Cuma enam orang, ga taunya kan masi ada adikku, masi ada Nuri, masih ada Cancut, sama masih ada Greya. Well, untuk nama yang aku tulis barusan, aku ga seberapa kenal kalian. Sebenernya aku ga kenal semuanya secara lebih detail si, tapi setidaknya, untuk yang di atas aku kan baruuuuu aja kenal. Jadi, nama kalian berhenti sampai di sini aja.

Awal kami ketemu sebenernya beda-beda. Kalo sama Lukvi, udah lama banget. Kita sama-sama latian dan kenal air tahun 2006. Eh, iya ga sih, Luke? Aku lupa.. setelah itu, kita semakin sering ketemu, dan lama-lama bosen juga ketemu terus. Di mana-mana ketemu, di air ketemu, di perahu ketemu, di kampus adep-adepan, di motor boncengan, di bis juga sebelahan, di kamar mandi kamu juga selalu nyari-nyari aku. Ya oloh, kamu terlalu sering ada di sebelahku, Luke. Bahkan kamu tega ngerebut ABANG GANTENG!!!! Belom lagi kalo curhat-curhatan. Ini lagi, malah panjang ceritanya kalo diterusin.

Ternyata sodara-sodara…. Dia udah berumur, jangan ketipu tampang. Anaknya si kecil dan putih. Ya ga kecil-kecil amat si, tapi ternyata paling tua. Bahkan lebih tua dari UUL yang bertampang tua.. pisss ULL…

* untuk urusan kecil masih ada Lelly kok nanti*

Baiklah, kembali pada Luke. Secara fisik, aku kalah putih sama dia. Sebelas dua belas lah tapi. Ga beda-beda jauh. Rambutnya panjang dan hitam, meskipun pada akhirnya dia ngaku kalo dia males banget keramas. Sumpah, jorok abis!

*ABANG GANTENG, aku ga jorok loh..*

Tapi dia kalah tinggi sama aku. Haha!! Apa lagi ya? Mungkin, dia tumbal yang pas kalo ita lagi ada butuh sama laki-laki yang gampang dibujuk.

*Gile lu,ndro.. Abang Ganteng tega-teganya nanyain dia di depanku coba!!*

Aku inget waktu dia sakit pas di CIBERANG CHAL. Kemaren. Tenaga dia sakit = tenaga kami yang sehat-sehat aja. Padahal ya, kalo aku liat-liat, otot lengan bagian atasku suka nonjol-nonjol waktu sikat gigi. Kaya Ade Rai gitu. Itu baru sikatan lo, belum di atas perahu. Tapi gitu aja masih sepadan dengan Luke yang pucet pasi. Ya, konklusinya bisa diperkirakan sendiri lah ya..

Pacarnya namanya Yasin, anak MAJESTIC 55, anak hukum kalo ga pada femilier dengan M55.

*LIHAT ABANG GANTENG!! DIA PUNYA PACAR!! INGAT ITU!!*

dan kalau di perahu, dia duduknya di belakangku, di sebelah kiri.

Mundur selangkah lagi kita ketemu yang namanya LELLY. Duduknya paling belakang. Anaknya keciiillll banget. Masak kalah sama dayung tingginya? Dia suka ribet sendiri. Nyari pelampung paling kecil, helm paling kecil, sepatu nyolok dan mahal, celana converse baru yang kedodoran, pake sarung tangan, pake sanblok juga (aku juga si..). dan parahnya lagi, dia ngasi BBBIGGG SURPRISE, pake hurup z kalo bisa ZURPRIZEnya..soalnya super besar kejutannya.. bayangkan!! Bisa Anda bayangkan??? Dia masih main-main sama kami di lomba, masi tepe2 sama anak SMP bernama DULOH (masih jaman ga si bo’ nama DULOH?), masih sempet-sempetnya grogi panggung gara-gara diliatin sama DULOH, padahal ya seminggu kemudian dia NIKAHHHHH!!!!! Dan kita semua ga tau!!!

LEL,, I’M SO PROUD OF YOU..

Pertama kali aku dapet sms tentang nikahan kamu, aku shock abis. Gila ya!! Kamu masih lari-lari, masih becandaan, sempet-sempetnya jadi mis ring-ring di lomba juga, sempet teriak-teriak di atas perahu sama kita-kita. Ga taunya besoknya udah nikah sama Mas Am kamu..

Udah dewasa emang dia. Jadi ga usah sok kaget kaya aku tadi. Dia anak UNY, tapi belum lulus. Gitu berani-beraninya nikah. Eh, tapi yang di UAD udah lulus ding ya..

Dia yang suka ngasi petuah-petuah sama kita. Bukan petuah si, tapi mungkin kalo dengan bahasa gaul, dia emang terlihat lebih dewasa dengan cara bicaranya. Mungkin itu cara dia nutupin badan kecilnya..loo?? ga nyambung.

Pertama kenal dia di mana ya? Lupa aku.. kayaknya waktu jaman-jaman aku masih latgab gitu. Dia udah setaun lebih awal kenal arung jeram, jadi ya wajar kalau jam basahnya lebih bisa dijadikan hak paten.

Mungkin karena itu, dia lebih dekat dengan sebangsa tahun 2005 nya, UUL..

Waktu lomba kedua, dia partnernya. Sama-sama tua si, makannya ditaruh di belakang. Kalo kata Ki Hajar Dewantara TUT WURI HANDAYANI, yang tua yang ngayomi. Polisi kalii ngayomi..

Uul ga bisa ikut lomba yang di Citarum. Kalo bisa ikut, dia harusnya di depan sama aku. eh, waktu dia ikut lomba kedua ini, dia ditaruh di belakang sama Lelly. Ya itu tadi alesannya, gara-gara umurnya ga beda jauh.

Dia satu-satunya yang berjilbab di antara kami. Kalo kata Justin, dia lebih cantik waktu ga pake jilbab. Soalnya, rambutnya turun-turun agak jatuh gitu. Coba kalo disibak.. lhhaaa… jenong ternyata… agagagagaga..masak ya, ternyata matanya itu minus. Makannya dia suka nanya-nanya jalur waktu di belakang. Kirain memastikan jalur yang bener, ternyata emang ga keliatan. Dasar!!

Kita baru tau waktu dia nanya jalur yang jelas-jelas ke kiri. Udah jelas banget itu. Batu segede pohon kelapa gitu ga keliatan ama dia. Lebay ding kalo ini. Ya ga gede-gede amat, tapi paling ga, Lelly yang ketutupan empat orang aja tau kalo jalurnya ke kiri. Eh, dia malah pede nanya-nanya jalurnya ke mana.

*ingat, LELLY itu sangat mungil*

Aku juga lupa kenalnya kapan dan di mana, tapi aku suka inget kalo ketemu dia dulu, dia suka cipika cipiki gitu. Dulu aku mikir “siapa si ni orang? Sukanya nyium-nyium”. Maklum, mapala kan banyak banget, jadi wajar kalo lupa nama. Dia pengangguran yang baru lulus dari teknik nuklir UGM. Dan waktu lulus, dia nraktir kita-kita di AYAM GORENG NINIT. Tempat sederhana dengan rasa ayam yang menggoda. Cobain deh..tempatnya di Terban. Dan dia punya pacar yang jauh lebih muda. Namanya Dik Fajar.

*Sekali lagi, hanya kita yang tahu kenyataan sebenarnya kok,Ul*

Belum beranjak dari kanan belakang. Ya Tuhan, lupa ding. Salah-salah. Kalo di Citarum, Lelly yang di kiri. Kalo yang Ciberang, Lelly yang di kanan, dan Uul di kiri. Hehe..

Namanya Ephie. Dia… dia.. diaa.. aku benci disama-samain sama dia!! Mulai dari muka sama, senyum sama, rambut sama (potong pendek juga barengan, tanpa janjian padahal), slayer sama tapi beda warna aja (heran aku), mantan pacar sama (bayangin donkk! Sampe segitunya), suara juga sama, horoskop sama, tanggal lahir ga beda jauh, kampus juga sebelahan. Mungkin kita dulu kembar dempet yang berhasil dipisahkan. Apa lagi yang belum? Bedanya paling dia sekarang jadi lebih putih dari aku. semua-muanya kok lebih putih si dari aku?

Aku ga mau bahas dia lebih jauh. soalnya kan mirip-mirip sama aku. jadi ngapain cerita diri sendiri. Kenalnya waktu latgab kalo dia. Dulu dia yang ngurusin makanan kita.

Maju ke depan lagi, kanan tengah selalu ganti-ganti. Mulai dari Greya, Nuri, sampai Bispak. Kasian Lukpi, dia ga punya pasangan tetap di atas perahu. Seperti yang ditulis di atas, aku ga seberapa kenal sama anak-anak di bawah umur ini. Jadi ceritanya juga ga bisa jauh-jauh.

Sekarang paling depan, dan dia selalu di sebelahku kalo di perahu. PARTNER..

Aku pernah bilang sama anak-anak (ini waktu kamu ada di Bekasi, satu malam sebelum Lelly menikah), mungkin secara psikologis, dia bilang aku Partner, atau sebaliknya, karena kita tahu apa yang kita mau di atas perahu. Bisa saling melengkapi dengan baik, dan rata-rata, hampir 80% pikiran kita tentang air ga jauh beda. Dia, si autis.

Namanya JUSTIN.

Dan kami tahu, bahwa kadang dia ga sejalan sama Lelly. Apa mau dikata. Dua-duanya kadang ga mau ngalah. Dasar!! Untungnya udah sama-sama gede, jadi pada ngerti kalo itu ga baik.

Kenalnya di mana ya? Di acara AUSTRALASIA ya? Waktu itu kami baru pertama kali turun di dalam satu perahu buat rescue. Dan anggapan pertama kami, dia AUTIS.. agagagagag.. emang kok.

Dia banyak berguna untuk menganalisa berbagai kemungkinan yang kami hadapi ketika kami melakukan berbagai dayungan. Analisanya harus diakui bagus. Dan lagi-lagi, kami berbisik-bisik di belakang dia. Dayung tariknya hampir seratus persen bagus. Dengan kemantapan bokong besar yang ditancepin di atas perahu, dia nancep dayung, dan sreeeettt, perahu bergeser cukup jauh. Padahal kalo aku, mendingan nge blok nge blok de, kan lebih cepet belok..hahahaha..biar ga keliatan bego narik-narik ga jelas.

Belum cukup banyak hari yang kami lalui. Belum cukup sungai yang kami jajal dengan kemampuan kami. Kami tahu, kami bisa, dan kami mampu. Meskipun kadang, kami dibilang kalo BEGO. Ah, enggak juga lah ya. Kita bukan bego, tapi kurang cepet nangkep apa yang diajarin aja.

Bisa cepet kalo ada MAGNUM (trend terbaru masa kini).

Buat kalian yang kusayang, buat tawa dan riuh rendah teriakan kita, buat semua lelaki yang mengagumi kami, buat semua mata yang memandang kagum ketika kami mendayung, buat semua yang berkata bahwa kami memang hebat, buat orang tua yang tetap mengizinkan kami berarung jeram meskipun usia kami tak lagi ada di bangku belasan, buat laki-laki yang selalu memberikan tumpangan ketika kami ingin bermanja di dalam taft merah (merah??), buat perahu-perahu yang menanti kami pompa dan kami duduki, dan buat sungai-sungai besar yang akan kami datangi… HERE WE ARE…

NB: Cerita ini saya copast dari blog-nya partner. This story really make me laugh (so) oooouut looouuuudddd! bunch of thanks, partner. Smoooochs!

No comments

Post a Comment

I'd love to hear from you!

© Travel and Enjoy Everything with Justin Larissa • Theme by Maira G.