fight on, macan!

25 December 2010

Suatu malam di fakultas Pertanian, aku dikasi kabar kalo kamu udah pulang ke Jogja (setelah menyelesaikan proyek kerja di Sumatra), tapi dalam keadaan yang mengenaskan –I said it. Jadi pas di Jakarta kamu di’tepuk’ orang asing dan ditipu lalu pada akhirnya kamu terhipnotis. HIPNOTIS! Astaga itu mengerikan! Kasus begini emang banyak terjadi tapi aku kira ga bakalan mempan sama orang yang rajin solat. Ternyata teori ku salah :p Aku jadi bingung juga aslinya hipnotis itu ilmu hitam apa ilmu putih.

Kemudian beberapa hari kemudian si Pelong mengabarkan kalo barang-barang mu yang raib itu mahal-mahal semua, mulai dari laptop, handphone, GPS, peralatan proyekmu, password web-mu yang banyak itu, dan lain-lain. Kalo dibandingin sama kasus kehilangan ku bulan lalu, waah kalah berat. Hahaha. Padahal ilang dompet aja udah nangis-nangis, gimana kalo ampe kaya kamu, Can. Brrrr.

Akhirnya aku bisa menjengukmu di rumah kumuh di pojokan –ga usah dipikirin tempatnya. Wow ada bekas luka di pinggir mata kanan mu, Macan! Kamu di hipnotis sambil dapet bonus di tonjok? Oke. Wawancara di mulai. Kamu memperkirakan sekitar 30 juta ilang. Segitu banyak?-- Dan semua oleh-oleh yang udah kamu beli juga ikutan di rampok. Mesti rampoknya sekarang lagi jalan-jalan pake baju baru dan sepatumu yang bau.

Kaya praktikum observasi wawancara, aku mem-probing semua ceritamu. Meskipun sesekali kamu malah balas tanya soal gimana sekolahku atau apa yang sedang Palapsi lakukan sekarang, tapi yang jadi bintangnya tu kamu lho sekarang. Hahaha. Aduh Macaaaan kok kasusmu semakin diceritakan semakin mengerikan. Yang paling mengejutkan, “mana disana ada revisian skripsiku lagi, Tal”. Can you imagine how pathetic it was? Skripsi!

Well, as long as I rewritte your tragic story, my ‘whooaa’ just come out. Rasanya aku kaget terus-terusan.

“Wah, Can. Masalahmu gila banget ya”, kata ku sedih.

“Ah biasa aja ah, Met. Yaa, yang dateng terus pergi. Kaya kamu, Metal dateng, terus Metal pergi”, kamu berkata sambil memandang kosong ke depan.

“Tapi kan pas aku dateng ga bikin susah. Nah pas masalah dateng bawa susah kan”, aku membalas.

“Hahahaha. Wuuu. Yaa tapi kan udah pergi sekarang. Semoga GPS-nya cepet balik”.

“Kamu di Sumatra jarang solat kaliii”, aku menuduh.

“Wuu enak aja. Tapi ya emang sering telat si. Solat subuh jam 8, hahaha”.

“Laaah itu mah namanya udah bukan subuh tapi dhuha”.

Aku percaya kalo kamu emang orang yang sungguh sungguh penyabar dan besar hati, juga sangat baik hati –hehehe. Kamu kan orang baik, yang dikelilingi orang baik, dan terkenal baik juga. Kamu mampu balik ke Jogja dengan hanya bermodalkan surat keterangan kehilangan dari polisi itu luar biasa --oh ternyata kamu juga hebat. Tenang aja, Can, kata mamaku orang itu akan mendapatkan apa yang dia berikan. Kalo kamu ikhlas, Tuhan pasti bakal kasih kejutan-Nya buat kamu. Sabar ya. My support on you aaaalways! Never give up! Hidup Macaaan!

6 comments on "fight on, macan!"
  1. :) . tak salamin lah ke si macan

    ReplyDelete
  2. "Hidup Macaaan!", ora opo opo... tapi jangan menyebut nama asliku ya.. ihik2. jiancuk.

    ReplyDelete
  3. ora opo opo ujung2nya misuh. subhanoloh

    ReplyDelete
  4. si macan barusan komen tuh.. :p

    ReplyDelete
  5. tenang, sepertinya yg diceritain orangnya penyabar, makannya sekarang GPSnya udah mulai ketemu. ketemu doang, tp tetep bingung mau ngambilnya.

    ReplyDelete

I'd love to hear from you!