SLIDER

WELCOME!

Hi fellas! My name is Justin Larissa and welcome to my online home where you can see how I Travel and Enjoy Everything! Lets pull up a bear, have a cup of Thai Tea, make yourself comfortable and enjoy my blog.

ABOUT JUSTIN

NEWSLETTER

vacancy to the spirit of java

Mereka semua yang bikin saya bisa jatuh cinta sama Solo dalam 30 jam :)






Sate jerohan sapi Yu Rebi, tempatnya ada di belakang Sri Wedari. Menjual makanan khas Solo yaitu Sate Kere a.k.a Sate Gembus --paling bawah, sama sate daging lainnya. Saya pesen Sate Gembus sama Sate Campur --atasnya Sate Gembus, yang isinya ada sate daging sapi, sate gajih, sate jerohan sapi, sama sate babat. Nah dimakannya sama lontong dengan bumbu saus kacang agak pedas. Rasanya: ENAAK! Sate Gembus itu bahannya dari ampas tempe, jadi kalo makan kaya makan kapas yang bahas dasarnya daging (lho?). Harga seporsi untuk Sate Gembus Rp 7.500 untuk 10 tusuk, dan Rp 20.000 untuk yang campur. Kalo Sate Daging Sapinya Rp 22.000 seporsi. Penjualnya ramah banget, seneng cerita sama pendatang khususnya cerita soal Sate Gembus, tapi kamar mandinya keciiil banget. Mungkin untuk yang beratnya lebih dari 80 kg ga muat masuk, hehehe.

Berikutnya Pasar Antik Tri Windu. Terkenal banget nih. Letaknya di Ngarsopuran, kalo bingung tanya siapa aja pasti tau pasar ini. Siang hari bisa belanja-belinji banyaaaak banget barang antik. Mulai dari kamera analog, pajangan, cincin dukun (hmmm), mesin tik, setrikaan arang, cermin kayu, lampu, keris mistis, uang receh jaman dulu, topi kompeni, sepeda antik, guci ajaib, wah banyak banget lah. Keringetan nyebutinnya. Pssst, tahun lalu saya pernah kesana dan menemukan kamera analog antik, tapi ga jadi di beli karena bapak penjualnya pelit ga mau ditawar. Daaaaaan, masih ada dong kameranya kemarin. Hahaha. Aduh bapaaak tobat deh.

Salah satu lapak. Sundul ah gaaaan.


Sepedanya masih bisa dinaikin lho! Bahkan untuk orang seberat saya. Hahah.



Nah kalo malem pasarnya tutup dan berubah jadi tempat pertunjukan budaya. Setiap malam minggu di daerah ini emang pasti ada acara dan pas malam itu adalah acara tari-tarian sama ketoprak kampung. Oh demi neptunus acaranya kerenssss abeeeeeesss! Hampir semua penari itu adalah anak-anak, dari yang kecil, kecil banget, sampe remaja. Seneng banget ngeliat anak-anak itu bisa nari daerah, jadi inget masa muda duluuu :p Tambah lagi penontonnya juga banyak. Penduduk asli juga pada nonton lho! Ah kalian semua harus liat sendiri untuk merasakan kedahsyatannya. Tarian yang disuguhkan malem itu ada Tari Angsa, Tari Bondan Kendi (kalo tulisannya salah, berarti ada masalah sama kuping saya) --kalian tau, ada adegan mereka menari diatas kendi (wih!), Tari Jaranan, Tari Janger, Tari Ronggeng, dan yang paling keren syuper per per adalah Tari Cakil --mereka seperti wayang hidup, gerakan tangannya yang rumit dan tariannya yang dinamis, saya yakin mereka berlatih sangat keras untuk ini. Nice!

Setelah acara tari-tarian, ada ketoprak kampung. Pada awalnya mereka menampilkan dua buah lagu dengan iring-iringan gamelan yang aransemennya top markotop! Bagus banget suweeer. Mereka menaruh wadah yang biasa ibu-ibu pake buat metikin sayur buat tempat sumbangan penonton, dan setelah dua lagu itu beres, dimulailah ketopraknya. Sebuah drama berjudul 'Warisan'. Karena saya belom bisa paham dialog bahasa Jawa yang diucapkan dengan cepat, jadi maaf saya ga bisa menceritakan kisahnya disini. Hehehe. Intinya pemainnya bagus, kostumnya bagus, musiknya bagus, ya bagus deh lah.

Tapi sori sori sori jek ni, karena saya terlalu fokus nonton, ga sempet jeprat jepret, jadi ga ada fotonya deh. Hehehe. Watch by yourself oke? OKE!

Satu jam sebelum pertunjukan budaya di mulai, daerah yang asal namanya dari ngarepan gapuro itu jadi tempat jualan. Banyak stand berdiri menjajalkan barang-barang dari yang aneh sampe yang makin aneh. Salah satu stand yang mencuri perhatian saya:




Sebenernya ga aneh si kalo yang ini, tapi kreatif banget. Menjual boneka-boneka buatan tangan yang menurut pengamatan saya, dibuat dengan sangat rapih dan detail. Pembuatnya adalah sepasang suami istri muda yang jualan guna nabung buat istrinya melahirkan kelak. Aslinya si ini katanya buat jadi kalung, tapi buat gantungan pajangan juga bagus. Ada toples kecil, gantungan kunci, kantung hp, wah banyak deh. Kalo mau cari boneka monster, toko ini cukup recommended. Dari monster yang mukanya cakep, jelek, nyebelin, nyenengin, marmosin, ada semua. Harganya lumayan murah, no afgan atau rosa. Makasih Dyan udah beliin monster warna pink buat pajangan di mobil, ilupyu muah!

Lanjut gaaan. Setelah memuaskan diri menyaksikan ketoprak kampung itu, sebaiknya kalian tidak menutup hari kecuali dengan:

INI!


Nasi Liwet (atas) dan Cabok Rambak (bawah). Selain karena ditraktir bapak ibunya Dyan, kesederhanaan lauk dan cita rasa khas Indonesia bikin dua makanan ini enak banget. Khususnya Nasi Liwet, --sambil ngikutin gaya ngomongnya Rianti Cartwright, I like iiiiiit. Itu yang putih-putih adalah santan, sayurnya sayur rebung, nasinya nasi uduk pake ayam sama telur. Wah enak banget uhuy. Makasih tante sama oom :)

Nah ini nih yang ga boleh ketinggalan kalo ke Solo, es teler Kota Baru. Karena Solo cuacanya panas, jadi minuman ini wajib untuk dicoba khususnya di siang hari. Isinya si standar kaya roti, alpukat, nangka, kelapa muda, es batu, sama susu. Tapiii, ada campuran jahenya lho!


Yang tidak luput dari dosa dan menjadi ramuan utama penyempurna liburan ke Solo kali ini: Cela, Dyan, Wikan, dan Jiji. Terima kasih udah patungan bensin, cemilan, makanan, semangat, dan kesenangan tiada tara. Mwah!



Adu tahan dingin sama Jiji: Tangan ditaroh di tempat paru yang dinginnya -17 derajad celcius. Setelah 5 menitan bertanding, akhirnya sama-sama nyerah. Takut mati booo!


And an unlimitted thanks to:
Allah the Al Mighty, terima kasih untuk kesempatannya dan segala-galanya.
Bon Clay, untuk mengantar kami berangkat dan pulang dengan selamat. Tenang, besok kamu ku cuci bersih deh.
Om Sriyono dan Tante Ratna --orang tua Dyan, sama Sari --adeknya Dyan, terima kasih banyaaaaak banget, buat rumahnya yang jadi tempat nginep, sarapan, traktiran, bantuan, candaan, cerita, canda tawa, ah pahlawan tanpa tanja jasa bener deh!

SOLO! Oh kota yang tidak macet dan banyak jajanannya. Sungguh keren dirimu tau tidak!

1 comment

  1. o iya satu lagi...tulisan justin itu : ...thetheeeeeeet.....banyak berhubungan dengan makanan ^^

    ReplyDelete

I'd love to hear from you!

© Travel and Enjoy Everything with Justin Larissa • Theme by Maira G.