perkenalan tanpa alas kaki

4 April 2011


Hei semesta, mari saya kenalkan dengan kalian, mereka yang begitu dicintai sungai.

Pertama, namanya Miftah. Teman-temannya memanggilnya Miptah. Beda tipis sih sama nama aslinya. Tapi kalo lagi kenalan ama neng geulis* dia ngakunya namanya Naga (boring ga sih boo? Ember). Miftah seorang cadangan di timnya, umurnya paling muda dan dia satu-satunya yang masih SMP. Kesan pertama saya sama anak ini dia tuh pendiam, kalem, polos, lugu, dongo, yaa standar lah. Tapi dia itu rajin cuci piring. Selama saya makan bareng mereka, dia yang selalu cuciin piring saya. Lah dia yang minta, hehehe. Miftah juga rajin buat bantuin Kang Wawan. Misalnya kalo dipinggir jeram. Kang Wawan pingin foto anak-anak yang lagi beraksi di sungai. Nah si Miftah itu yang pegangin caping* buat menjaga Kang Wawan ga kepanasan atau kehujanan. Disamping cerita menyenangkan itu semua, ternyata eh ternyata si Miftah ditinggal nikah sama pacarnya. Miftah masih SMP, pacarnya? Sama, masih 14 tahun udah disuruh nikah sama orang tuanya. Saya orang kedua setelah Miftah yang membaca surat dari seorang gadis bernama Dewi yang ditujukan untuk Naga. Isinya yaa bilang kalo dia disuruh nikah sama orang tuanya meskipun dia masih seneng sama si Naga, eh, Miftah, eh, Miptah. Lalu semua orang membacanya. Tapi jangan salah sangka, Miptah sendirilah yang merelakan surat saktinya itu dibaca orang-orang. Di hari terakhir kebersamaan kami, si Naga kembali beraksi mengajak kenalan seorang neng geulis berbaju kuning. Maju terus pantang mundur, Naga Miptah.

Berikutnya anak yang tingginya paling pendek kedua setelah si Naga, namanya Rival. As always, teman-temannya memanggilnya Ipal. Dia anak yang manis kaya kembang gula. Alisnya tebal, matanya bagus, hidungnya mancung, senyumnya kaya artis. Dan kalian harus tau, dia ini adalah bintang iklan Happy Juice pas SMP dulu. Jadi pas produk itu mau syuting iklan di sungai Citarum, artisnya ga berani turun sungai. Jadilah Ipal sama Dodi yang di syut. Posisinya di tim adalah pendayung depan kanan, sama kaya saya. Jangan-jangan kita jodoh? Hahaha. Awal kenalan masih malu-malu keong, tapi kebelakang dia udah bisa ngobrol banyak. Bahkan dia udah bisa manja minji sama saya. Kalo lagi cerita matanya selalu berbinar-binar, emang dasar matanya bagus sih ya. Dia anaknya cukup rajin buat beres-beres, tapi kalo makan ga rajin makan lauk. Entah kenapa saya selalu liat di piringnya kalo lagi makan, porsi lauknya dikiit banget, padahal nasinya banyak. Untungnya dia selalu nurut kalo saya suruh tambah. Dan dia paling nurut juga kalo disuruh anak-anak untuk pijet sarung -->Well, saya ga tau dia punya pacar apa ga, tapi kalo pun punya, Ipal kayanya bakal jadi pacar yang sabar dan baik hati.

Di dalam perahu tim Kapinis ini, Ipal di depan berdampingan sama Anggi. Dia naksir sama kapten saya si Lelly yang notabene udah bersuami (ssst, and she was pregnant about 2 months, but still a secret). Meskipun udah dibilangin begitu, dia tetep ga percaya dan terus ngeluarin jurus mautnya buat menarik hati kapten saya. Tau si kapten orangnya perhatian dan bijaksana, Anggi pake jurus melebih-lebihkan sakit buat dapet perhatiannya. Dia juga suka keliatan bebal dan akhirnya kapten datang untuk mengajaknya bicara. Licik sekali anak ini. Anggi anaknya cukup ganteng, bentuk mukanya bagus dengan alis tajam yang keren. Saya suka ekspresi mukanya pas lagi dayung, nice up. Badannya ga begitu tinggi tapi bagus. Saya suka warna kulitnya yang coklat matang. Anggi itu anaknya ga rajin dan emosinya suka ga stabil. Tapi kalo lagi sama si kapten emosinya stabil banget, sekali lagi dia licik sekali. Bahkan pas kita jalan pulang ke Jogja yang di SMS cuman si kapten. Hati-hati tapi kalo deket sama Anggi pas dia abis ngarung, wow bau keringetnya dahsyat banget. Waktu hari kedua lomba dia kan kakinya ditendang Rendi terus nabrak ujung ubin, dia kesakitan. Pas lagi saya kompres kakinya, saya nyium bau aneh banget, eeeeh taunya bau keringetnya si Anggi.

Keempat, kita ketemu sama anak yang --katanya, keturunan Filipina. Anak-anak Kapinis sih nyebutnya dia orang Vietnam, kadang-kadang juga nyebutnya dari Thailand. Tapi si Wisnu bilang dia dulu lahir di Filipina, terus pas umur setahun dia pindah ke Citarum. Dia itu suka sama Lukvi, pendayung tengah kiri tim saya. Pas banget soalnya dia juga pendayung tengah di Kapinis. Perawakannya Wisnu itu kaya atlet kung fu, matanya sipit, putih, jerawatan, rambutnya cepak jabrik, lumayan tinggi, persislah kaya atlet kung fu. Dia anaknya kalo suka sama cewek cara deketinnya frontal. Jadi langsung gitu, nyamperin, pasang muka sok lucu, terus tanya-tanya macem-macem. Sama kaya Anggi, dia bukan anak yang rajin, dan saya ga dapet sesuatu yang spesial dari dia. Yang mengagetkan si pas hari-hari terakhir kebersamaan kami, si Wisnu menunjukan kemesraan romantis sama Bispak, cadangan tim saya. Mereka mesra sekali kaya di sinetron Suami-Suami Takut Istri. Bahkan Bispak memaksa saya pindah duduk dari sebelahnya Wisnu pas acara penutupan, karena dia mau duduk di sebelah Wisnu. Nyoh nyoh tak ke'i nyoh*.

Selanjutnya pasangan Wisnu di perahu, pendayung tengah kiri, namanya Uki. Anaknya pendieeem banget, tapi rame kalo sama temen-temennya. Saya baru bisa akrab sama dia setelah 3 hari kenalan. Pas lagi bakar sate, saya ajak dia ngobrol dan sejak itu dia jadi semakin terbuka sama saya. Anaknya ganteng --menurut saya, panjang rambutnya hanya setengah centi, bentuk mukanya lonjong kaya telur, badannya tinggi berisi, ototnya (wuh) bikin degdegan. Karena waktu temen-temennya lagi berantem terus saya liat dia diam dan bulu matanya basah, saya kira dia orang perasa yang suka kedamaian. Uki juga suka sama anak kecil, sering saya liat pas tim saya lagi bersendagurau sama adik-adik Kapinis si Uki malah lagi main sama anak-anak kecil. Dia juga orangnya ngalahan. Wah tipe kesukaan cewek-cewek yang manja deh. Uki pernah mengeluh kalo pacarnya sombong, wah dasar tu cewek kufur nikmat banget. Uki akrab sama Ipal, mereka selalu bareng kalo ke masjid, dan sering keliatan tidur bersebelahan. Saya cerita sama Uki kalo saya juga punya temen namanya Uki, seorang teman yang sangat baik dan banyak dari sifat mereka yang mirip. Saya suka kedua orang bernama Uki itu.

Lalaki* berikutnya adalah Dodi, skipper kiri tim Kapinis yang mukanya sendu haru biru. Saya ga terlalu mengenalnya karena dia emang susah didekati. Saya tau gimana dia dari Rendi. Meskipun mukanya sedih begitu, tapi dia anak yang tegas. Dia ga takut berkonflik sama Rendi yang sesama skipper. Anaknya juga cepet belajarnya. Diantara 7 orang tim Kapinis itu, hanya dia, Wisnu, sama Rendi yang belajar main kayak. Bahkan Dodi adalah anak pertama yang bisa berenang nyebrang sungai tanpa pake pelampung, dan akhirnya ngajarin temen-temennya yang lain. Saya kira Dodi itu motoriknya bagus, tapi untuk hal lain dia butuh stimulus dulu kaya mesti masak, ngangkat jemuran, dan lain-lain. Kalo kata Rendi, si Dodi ini mukanya kaya bebek, mungkin dari bibirnya yang agak njelembeh. Ga banyak cerita tentang Dodi, tapi nanti kalo kita ketemu lagi, akan saya korek cerita dari mulutnya sendiri.

Terakhir adalah anak kesayangan saya, namanya Rendi Permana. Dia kapten utama di tim Kapinis. Awalnya saya ga paham kenapa dia begitu spesial di mata Kang Wawan, tapi semakin saya mengenalnya saya semakin paham dan sekarang dia juga spesial di mata saya. Anaknya nakal, ceria, penuh semangat, dan ga bisa diem. Kalo yang lain pada suka males buat masak atau beres-beres, dia nggak. Kalo selesai ngarung yang lain cuma mandi terus santai-santai, Rendi ga gitu. Dia yang selalu punya inisiatif buat masak, nyiapin lauk, piring, sendok, air minum, dan saya sering masak bareng sama dia. Sesekali sambil cerita macem-macem, sambil ketawa ketiwi, sambil eksperimen masakan. Diantara yang lain saya paling deket sama Rendi. Saya seolah punya seorang adik yang lucu sekali. Jadi kalo sampe ada gosip saya cinlok sama dia itu ga bener ya, hehehe. Rendi ditinggal orang tuanya sejak kecil dan diasuh kakek neneknya di Citarum. Perekonomian keluarga mereka kurang sehingga kang Wawan yang membiayai sekolah Rendi. Sebetulnya yang kekurangan kasih sayang orang tua hampir terjadi di semua adik-adik kesayangan kita itu. Jadi pas ada kita yang emang seneng main sama mereka, langsung keluar manja minjinya. Bener-bener kaya kakak adik --untuk saya. Kembali ke Rendi. Saya dan anak yang jari telunjuk kanannya rada aneh itu emang sering keliatan akrab, jalan berdua, duduk berdampingan, rangkulan, cerita-cerita banyak hal sampe malam. Ga jarang Rendi cubit-cubit pipi saya. Like I have a little brother that lives far away, and we meet like after 10 years separated, we share everything we have. Awalnya dia bilang ga punya handphone, tapi pas dijalan pulang seseorang bernama Rendi SMS saya dengan kata-kata yang rada aneh. Lalu pas sore hari dia nelpon dan dia ternyata 100% si jagoanku itu. Rendi emang suka ribet kalo harus ngomong bahasa Indonesia, maklum dia orang Chili (Citarum asli). Kemampuannya di sungai adalah hal pertama yang membuat saya ingin mengenalnya tahun lalu. Dia dan tim Kapinis adalah anak-anak yang begitu mencintai arung jeram dan berprestasi. Banyak kejuaraan yang mereka menangkan, dan saya sungguh belajar banyak dari mereka. Rendi mulai pegang dayung dan ikut kejuaraan sejak SD kelas 5, sama tim Kapinis juniornya dulu. Lalu tim yang sekarang terbentuk pas SMP, sampe sekarang mereka berumur 16 tahun. Dengan segala kesederhanaan mereka, tanpa sadar saya merasa sangat terinspirasi. Di hari terakhir kami bertemu saya merangkul tangan anak nakal itu, dan mengucapkan salam perpisahan. Mereka akan ikut kejuaraan internasional di Costa Rica bulan Oktober nanti, dan Rendi janji sama saya untuk jadi juara. Dia harus menepatinya.

Mengenal anak-anak itu tidak akan mungkin terjadi tanpa ada Kang Wawan. Saya begitu mengagumi dan mengormati bapak yg satu ini. Seorang lelaki 40 tahunan yang gendut, perutnya sebesar ibu-ibu hamil 13 bulan (jangan dibayangkan, mengerikan!), matanya sayu, kulitnya yang gelap sudah terbalut keriput, dan sosoknya yang begitu penyayang membuat kami juga sangat akrab sama dia. Tidak jarang saya selalu dipeluknya, seperti yang biasa bapak saya lakukan. Bercerita banyaaaak sekali. Sebagai mantan atlet yang hebat, Kang Wawan mengajarkan kami banyak ilmu arung jeram yang tidak pernah kami tau sebelumnya. Dia adalah bosnya Kapinis sekarang, dan dia memfasilitasi siapapun yang mau latihan arung jeram dengan serius. Adik-adik diatas adalah salah satu hasil asuhannya, tim arung jeram yang hebat, sederhana, kompak, dan langganan juara dimana-dimana. Dalam segala hal, Kang Wawan mengajarkan kesederhanaan dan tetap menunjukan kualitas yang bagus. Sosoknya yang juga sederhana meskipun duitnya banyak juga sangat saya kagumi. Everyhing that I’m going to write about him is positive, he's a super daddy that wise, simple, and great. Berikan lah kesehatan dan umur yang panjang untuknya, Tuhan.

Itulah cerita adik-adik baru kami yang begitu menyenangkan, dan ayahnya si Kang Wawan. Setelah seminggu kami merajut kebersamaan, mereka kembali mengenakkan seragam sekolah dan kami kembali di kehidupan rumit kami masing-masing. Saya selalu benci yang namanya perpisahan, dan saya sedih berpisah sama mereka. Sedih, tapi ga sampe nangis. Mengenal mereka merupakan suatu hal yang baik. Mengenal mereka memberi banyak pelajaran untuk saya. Kami emang ga tukeran baju buat kenang-kenangan, tapi kenang-kenangan di hati ini ga akan hilang sampe kapan pun.

Saya harus bertemu lagi sama mereka suatu hari nanti, melihat mereka menjadi laki-laki dewasa yang hebat, dan kami kembali duduk dalam lingkaran, makan bersama makanan yang kami masak sendiri.

Never give up!





DAFTAR ISTILAH:
Neng geulis: gadis cantik dalam bahasa sunda.
Caping: topi petani, kalo punya Kang Wawan banyak warna warninya.
Lalaki: lelaki dalam bahasa sunda.
Nyoh nyoh tak ke'i nyoh= Nih nih aku kasih nih (dalam bahasa Jawa)
Post Comment
Post a Comment

I'd love to hear from you!