SLIDER

WELCOME!

Hi fellas! My name is Justin Larissa and welcome to my online home where you can see how I Travel and Enjoy Everything! Lets pull up a bear, have a cup of Thai Tea, make yourself comfortable and enjoy my blog.

ABOUT JUSTIN

NEWSLETTER

enjoying 'before i go'

Sembari menikmati FTV yang ceritanya basi, lalu koper terbuka dengan packingan rapih dan peralatan lain yang berantakan, saya ngopi sambil nge-blog. Ini lah waktu surga yang saya sisakan sengaja untuk diri saya hari ini. Mengerikan rasanya mengingat hari ini –sore ini lebih tepatnya, hidup saya kaya petasan kawinannya orang betawi, meledak berantakan ga beraturan, bikin sampah tapi bikin suasana rame (Oh gawat. Analogi saya berantakan. Maaf). Yaa maksudnya apa yang saya lakukan hari ini bermanfaat untuk diri saya dan orang lain, tapi riweuuuh pisan!
Besok pagi saya akan bertolak ke Pagar Alam, Sumatera Selatan buat Kuliah Kerja Nyata. Apa tuh KKN? Ya kegiatan pengabdian masyarakat gitu deh. Ini kuliah lapangan wajib hukumnya dan tahun ini angkatan 2008 di UGM udah waktunya KKN (Kalo yang memenuhi syarat, kalo yang nggak? Jawab sendiri). Yang saya heran dari KKN ini, kalian tau kami (Ya, semuanya) akan mengabdi pada masyarakat selama nyaris 2 bulan tapi bayarannya cuman 3 SKS!? Seharusnya dapet 10 SKS tau. Tapi yaa itu udah genetik jadi susah juga mau di protes.
Tadi sore saya merelakan ga ikut rapat KKN terakhir karena mau nonton lomba panjat wall di Universitas Islam Negri Sunan Kalijaga Yogyakarta. Ada 4 orang teman saya ikut berkompetisi disana. Acara yang harusnya mulai jam setengah dua molor jadi jam 4, prek lah! Oh ya, ternyata ini pertama kalinya saya lihat lomba panjat secara live. Wall-nya UIN tinggi banget, dari fiber pula, mahal banget mesti. (Beda sama yang Palapsi punya, hanya boulder yang tingginya kurang dari 5 meter, dari papan, yang cat-nya di cat dan jiplak sendiri, tapi berharga bukan main. Itu teman-teman saya featuring tukang-tukang kerjasama membangun boulder impian yang dulu pernah ‘dirubuhin’ fakultas karena katanya merusak pemandangan. Makanya saya selalu senyum setiap melihat teman-teman saya latihan disana, kereeeen! Ya meskipun saya ga bisa manjat, tapi latihan di boulder punya sendiri rasanya bukan main asik banget. Ini mulai sok dramatis deh ini).
Jadi awalnya peserta diumpetin karena panitia sedang membuat jalur panjat. Setelah selesai peserta diijinkan ngeliat dan on sight jalur panjat selama 5 menit, lalu diumpetin lagi. Lalu peserta mulai manjat satu per satu sesuai nomor urut. Pembukanya seorang rockie dari Yogyakarta yang rambutnya kaya Melvin the Martian Loone. Dia berhasil 80%, kereeeen! Lalu yang paling keren lagi si lelaki hitam dari Jakarta. Dia muncak! Dia sampe di puncak wall super tinggi itu! Astaga saya jatuh cinta pada panjatan pertama :* (Prek!). Naah lalu yang ditunggu-tunggu, saatnya teman saya yang menunjukan kebolehannya menggauli wall. Melihat Gigih udah siap-siap mau menclok, saya langsung melesat ke depan sambil merekam semua gerak-geriknya dengan handycam. Sama seperti yang lain, Gigih serius sekali manjatnya. Padahal saya berharap ada adegan dia garuk-garuk pantat pas lagi manjat, jadi videonya ada unsur kocaknya walaupun sedikit. Dan sayang sekali saudara-saudara, Gigih dari Palapsi hanya bisa mencapai setengah dari keseluruhan jalur. Gak papa deh ya, Gih, asal muka mu terus mirip Anang Hermansyah everything gonna be alright.
Karena udah punya janji sama dokter gigi buat ngurus behel , saya cuma bisa liat Gigih. Semangat terus ya buat Bagas, Uki, dan Awang. Tunjukin kekencengan otot kalian mameeeen! Rawr!
Saya (Sumpah. Asli.) kagum sama pemanjat. Mereka berani main solo, meskipun akan ada bellayer dan temen sepermanjatannya, tapi kan tetep dia manjat sendiri. Segala keputusan ada di tangan si pemanjat, dia paham betul kemampuannya sejauh mana dan itu buat jadi pertimbangan gimana cara dia manjat. Blah! Sok tau banget saya, padahal kalo manjat aja udah kaya tokek gembrot. Ya pokoknya dia manjat sendiri, menantang ketinggian menikmati angin. Wuuuusah. Beda sama arung jeram, khususnya yang perahu karet yang mainnya kolektif, peluang munculnya adu mulut sama adu tunjuk-tunjukan pake urat bener-bener gede. Malahan mikirnya mesti cepet, belom lagi kalo ada beda persepsi, ribet kaya mi keriting. Kan kalo manjat mikir sendiri, resiko ditanggung sendiri. Ada asyiknya ada ga-nya juga sih. Tapi saya ga mau sok tau nulisnya. Kalian tanya Uki aja, atau Gigih, Awang, atau Bagas.
Tengah malem lewat 30 menit, teman saya dateng buat minjem kamera Eximus. Dia akan berangkat KKN ke Bali besok siang, dan saya ke Pagar Alam paginya. Kami yang biasanya selalu sekelas dan saling ngatain kalo ketemu, kini bakalan berpisah ke pulau berbeda, begitu juga dengan teman-teman saya yang KKN di Halmahera, Raja Ampat, NTB, Bangka, Lombok, Papua, Sukabumi, Gunung Kidul, juga Yogyakarta. Saya beruntung bisa melihat orang-orang hebat berlaga sebelum pergi meniggalkan Yogyakarta, meninggalkan pulau Jawa untuk first descent ke Sumatera. Semoga disana saya bisa coba ngarung ke Sungai Manna. Selamat malam semua! Selamat mem-packing mimpimu :)

*Selamat tidur sayangku. Jangan lupa packing-nya belom selesai lho.

1 comment

I'd love to hear from you!

© Travel and Enjoy Everything with Justin Larissa • Theme by Maira G.