Agenda Hemat Ria

10 June 2015
 
I'm an agenda person since childhood. Kalo dulu pas SD saya pake orji cuma buat nulis biodata dan makanan kesukaan, nah pas kuliah saya selalu mempercayakan to do list, memorable activities, atau catatan-catatan lain pada sebuah agenda. Dulu saya pakai buku dan agenda biasa, tapi sudah dua tahun ini saya pakai organizer sebagai catatan segala aktivitas dan media gambar-gambar iseng. I love organizer simply because the paper is movable, attachable, and I could use wasted paper. Hence, I want to share how this lovely organizer loves the earth.

Semua berawal sejak beli organizer ini di Gramedia Medan tahun 2013 lalu, saya kesulitan untuk cari kertas refill khususnya yang polos untuk isi. Semua toko buku saya hampiri, tapi ga ada yang jual isi organizer itu. Jangankan yang polos, yang bergaris aja jarang banget. Menyerah mencari, kemudian saya inisiatif bikin sendiri. Saat itu saya sedang job training di Kantor Cabang BRI Medan Asia yang setiap hari selalu print laporan transaksi keuangan dengan kertas….., emm, ga tau nama kertasnya apa ahahaha  tapi pokoknya yang buat print. Kertasnya ga setebel kertas A4 tapi ga setipis sampul buku yang coklat. Dari hasil print laporan itu biasanya selalu ada kertas lebihan yang ikut tercetak (dan tidak bisa dipakai lagi) atau gagal cetak. Kertas-kertas itu yang saya ambil dan saya potong sendiri pake cutter dan penggaris. Setelah pas ukurannya, saya bolongin pinggirnya manual pake pembolong kertas dan voila!, jadi deh kertas organizer yang bisa saya gambar dan tulis sesuka hati.

Kebiasaan itu terus berlanjut sampai sekarang. Meskipun kantor yang sekarang ga ada aktivitas cetak laporan yang bisa menyisakan kertas, saya selalu pake kertas A4 yang udah di print tapi ga jadi di pake dan punya sisa space polos agak luas. Saya kumpulkan semua, saya potong dengan alat pemotong sesuai ukuran yang saya mau, lalu di bolongin pinggirnya pake mesin pembolong kertas (ini pake fasilitas kantor semua hahaha horeee). Ada yang saya potong seukuran kertas organizer, ada juga yang lebih lebar lagi untuk jadi buku gambar. Voila! Saya ga perlu beli kertas lagi dan sampah kantor bisa di recycle.



Jelas kebiasaan ini mempermudah dan menguntungkan saya. Tidak perlu lagi saya beli kertas karena saya sudah punya persediaan kira-kira untuk 2 tahun ke depan –dan akan terus bertambah karena aktivitas recycle kertas ini saya lakukan hampir tiap bulan. Memang kantor sekarang pake system e-office, tapi kertas-kertas yang sudah numpuk itu daripada di buang, mending saya pake buat gambar dan nulis-nulis ya nggak?

Jadi, ada yang mau beli kertas organizer polos? Bisa leave comment di bawah, hahahaha.
Post Comment
Post a Comment

I'd love to hear from you!