Mom's Lesson for Her Wife-To-Be Daughter

1 June 2015

Sejak mulai proses menyiapkan pernikahan, Mama jadi hampir selalu menyelipkan pesan moral di setiap obrolan kami, katanya sih biar nanti jadi istri yang disayang suami dan baik-baik dalam menjalani hidup. Meskipun Mama sadar kalau anaknya sudah melek teknologi dan mudah baginya browsing tips dalam menjalani kehidupan baru, tapi Mama tetap yakin apa yang sudah dialaminya dalam membangun keluarga hampir 30 tahun akan menjadi pesan yang lebih baik dari web atau majalah manapun. Nah ini saya share, 10 pesan yang Mama sampaikan sebelum saya officially keluar dari rumah dan membangun kehidupan keluarga sendiri. Interested to read? Go ahead click the link below!
Muliakan Tamu.
Memiliki keluarga dan tinggal terpisah dengan orang tua secara otomatis menjadikan kita tuan rumah di rumah kita sendiri. Semua kenalan yang semula datang ke rumah orang tua, akan mulai bertamu ke rumah kita sendiri. Dulu bisa aja kita acuh sama tamu karena Mama dan Bapak yang akan menjamu, lha kalo sekarang kita yang menjamu? Mama mengajarkan untuk selalu melayani tamu dengan baik. Ada tamu datang, di kasih minum dengan tatakan dan gelas yang bersih, di jamu makan siang kalo waktunya pas jam makan siang, persilahkan duduk di kursi yang bersih, dengarkan mereka bicara, berikan perhatian, kalo misal ada tamu jauh kaya sodara atau teman yang ingin numpang menginap, berikan tempat yang layak. Tidak perlu mewah dan berlebihan, yang penting sesuai kemampuan dan tulus memberikannya.

Baik-Baik Sama Tukang Sampah dan Pak Satpam

Dulu saya bingung kenapa Mama selalu cuci dan simpan botol bekas minuman plastik yang sudah tidak dipakai. Ternyata Mama mengisinya dengan air putih dan diberikan ke tukang sampah pas mobil pengumpul sedang patroli keliling. Mama juga kadang menyertakan kue, jajanan pasar, atau roti untuk dikasih juga. "Kasihan mereka siang-siang bau-bau-an mungutin sampah", gitu katanya. Mama juga baik sama Pak Satpam. Kadang dikasih nasi, kue, lauk pauk, buah, atau kasih uang kalo lagi ada rejeki lebih. Dengan memberi apresiasi baik, harapannya mereka akan lebih semangat bekerja dan merasa dihargai.

Jadi Tetangga yang Baik dan Ramah
“Tetangga adalah orang paling dekat yang akan membantu kita kalo ada musibah di rumah, makanya harus punya hubungan yang baik supaya saling tolong menolong”, kata Mama. Tetangga juga jadi tempat kita bertukar informasi hal-hal yang berkaitan dengan lingkungan di sekitar kita, misalnya informasi imunisasi, informasi diskon di supermarket, informasi anak tetangga ada yang sakit, dan sebagainya. Kehidupan sosial bertetangga akan bikin kehidupan rumah kita makin berwarna kok, jadi ga berasa tinggal sendiri.

Bawa Bekal Makan dan Minum Kalo Pergi
You know what, Mama saya hampir selalu bawa bekal kemana pun dia pergi. Untungnya bukan bekal rantang, tapi makanan dan minuman ringan kaya jeruk, apel, biskuit, air mineral gelasan, dan lain-lain. Alasan awalnya cuma biar ga jajan mulu sih, tapi belakangan saya praktekin, manfaatnya lebih dari itu. Selain jadi lebih hemat secara finansial (soalnya jajan-jajan itu tu yang bikin duit cepet habis ga berasa), itu juga jadi cemilan sehat karena di bawa dari rumah. Kalo pas lagi ga ada buah, biasanya saya bawa krakers atau rengginang atau edamame atau kukis pas lagi jalan-jalan.

Habiskan Makanan.
Mama dan Bapak membiasakan hidup sederhana sehingga menghargai makanan jadi hal yang sangat ditekankan di rumah. Selain sebagai bentuk syukur sama Tuhan, menghabiskan makanan juga sebagai bentuk apresiasi buat Mama yang udah masakin makanan buat seluruh keluarga. Terlepas nanti ketika jadi istri kita bisa masak atau nggak, tapi mengajarkan untuk menghargai makanan kepada anak-anak itu hal yang baik kok. Ini akan menjauhi kita dari sikap sombong, tidak empati, tidak bersyukur, dan seenaknya.

Makan di Meja Makan
Makan di meja makan, bukan di depan tv apalagi di kamar masing-masing. Entah sejak kapan dimulai tapi kalo sekeluarga lagi makan di meja makan, obrolan yang muncul selalu seru. Kadang Bapak cerita hal di kantor yang lucu, Mama cerita aktivitas senamnya, dan sebagainya. Kalo pun ada yang lagi makan sendirian tapi di rumah pas ada orang lain, yang ga makan itu bakalan nemenin yang lagi makan terus ngobrol deh. Saya selalu suka keseruan pas lagi makan bareng, jadi acara makan entah pagi, siang, malam, selalu seru untuk ditunggu.

Gunakan Sesuatu Sampai Habis
Sama dengan alasan menghabiskan makanan. Mama dan Bapak itu sangat efisien dalam menggunakan barang. Mereka mengajarkan untuk membeli sesuatu karena kebutuhan dan akan digunakan terus sampai tidak bisa dipakai lagi. Jadi kalo belum habis, jangan beli yang baru biar ga mubadzir. Selain hemat secara finansial, ini juga mengajarkan kami untuk menghargai uang, barang, dan usaha orang lain yang memberi atau membuatnya, biar ga bentar-bentar-beli.

Jangan Pelit Sama Keluarga Sendiri.
“Kalo makan enak di luar, inget orang rumah ya”, pesan Mama ke semua anaknya. Hal itu diajarin Mama supaya anak-anaknya selalu mengutamakan keluarga, selalu inget, dan menjalin hubungan yang baik meskipun sibuk sama dunia masing-masing. Jadi misalnya ada yang dapet rejeki kaya baru gajian atau dapet bonus, nah orang rumah duluan yang dibahagiain. Saya biasanya paling susah ngeluarin duit karena anak bungsu punya hak khusus untuk dijajanin hahahaha. Tapi karena sekarang udah kerja, jadi udah bisa mulai kebiasaan jajanin Kakak-kakak, beliin Bapak baju, bayarin makan sama Mama, beliin keponakan sepatu, juga bungkusin makanan kalo pas makan enak sama pacar.

Baju dan Handuk Jangan 'Kelumbrukan'
Kelumbrukan mungkin artinya berantakan -ini kosakata Mama sih. Saya dulu punya kebiasaan ga pernah balikin handuk ke tempatnya setelah selesai mandi, dan kalo ganti baju, yang baju kotor ga pernah di taroh ember. Itu bikin ruang ganti baju jadi berantakan dan bau. Makanya Mama 'galak' banget sama urusan ini. Bukan cuma untuk urusan kerapihan dan kebersihan, menaruh sesuatu pada tempatnya akan memudahkan kita mencari barang dan meminimalisir kasus ketelisut.

Mandi Sore
Siapa yang suka males mandi apalagi sepulang dari kantor hayoo? Hahahaha yes you're not alone. Saya paling males mandi malem. Bukan gara-gara mitos sakit ini itu, tapi ya males aja. Tapi Mama pernah bilang gini, "aduh kasian banget suami pulang malah di sambut sama istrinya bau asem keringetan jelek", pas Bapak pulang kantor dan Mama masih 'bau dapur'. Hmm, iya juga. Ini katanya salah satu kunci langgengnya rumah tangga, yaitu istri yang wangi dan bersih.
Post Comment
Post a Comment

I'd love to hear from you!