SLIDER

WELCOME!

Hi fellas! My name is Justin Larissa and welcome to my online home where you can see how I Travel and Enjoy Everything! Lets pull up a bear, have a cup of Thai Tea, make yourself comfortable and enjoy my blog.

ABOUT JUSTIN

NEWSLETTER

Goodbye Saranari


Meskipun berjanji untuk mengulas setelah 2 minggu pemakaian, tapi saya menjadi sedikit lebih gak sabar untuk berhenti menggunakannya. Seminggu sudah Menard Saranari saya pakai, dan mari kita bahas apa yang terjadi diantara kita.

Saranari trial kit saya terdiri dari washing cream, massage cream, lotion, emulsion, krim pagi, dan krim malam. Kalo dari keseluruhan rangkaian, saya gak pake cleansing cream dan eye cream (iya semuanya bentuknya krim, kecuali lotion atau kita biasa menyebutnya toner).

Dari semua trial kit yang saya punya, yang paling gak jodoh sama kulit saya adalah washing cream. Pasalnya, washing cream Menard harus dibentuk rich foam dulu (sebisa mungkin sebesar bola tenis) baru diusapkan lembut-lembut ke wajah yang kering. Nah pertama, foam base facial wash gak pernah sukses bikin kulit saya lembab, apalagi Menard menginstruksikan pembilasan harus sampe terasa kesat. Dan iya habis dibilas jadinya kesat banget (udah kaya jas ujan habis di jemur, lah). Jangankan lembab, keliatan seger aja gak. Kedua, merepotkan. Gak butuh waktu lama banget memang untuk bikin rich foam itu, tapi tetep lebih lama daripada pake sabun muka yang biasa dipake. Pembilasan pun lama karena, well, busa berlimpah di wajah gak mungkin sekejap hilang. Saya jadi gak peduli sama fungsi hakikatnya sebagai pembersih tapi ngeliat wajah yang kusam setelah cuci muka? Nightmaaaareeee!
P. S.: Ide untuk membusakan krim ini saya peroleh pas acara beauty talkshow tempo hari. Tapi kalo baca user manual yang ada di box, gak tertulis kalo harus dibentuk foam dulu, langsung aja kasih air lalu usap ke wajah. Makanya di beberapa hari terakhir saya pake cara di user manual. Sayangnya hasilnya sama aja hahahaha.
Selain washing cream tadi, saya gak banyak masalah sama produk lainnya. Hanya saja, kondisi kulit saya menurun ketika pake Saranari. Hal ini keliatan banget karena kulit saya terlihat sedikit lebih kusam, gak well hydrates, dan pori-pori kelihatan lebih menganga. Gak sampe kering kerontang, tapi gak glowing moist gitu. Padahal pas dipake kan lembab tuh (bahkan sedikit jadi oily), tapi pas udah sampe kantor kok ya kusam. Biasanya saya hanya semprot face mist kalo ngantuk, tapi saya jadi 'rajin' semprot karena mukanya kusam. Ini juga berlaku untuk night cream dan emulsion-nya. So, goodbye then.

Satu-satunya produk yang saya suka dari rangkaian ini adalah refresh massage cream. Saya termasuk tim yang percaya kalo face-massage adalah hal yang penting. Jadi excited banget soal massage cream ini (biasanya saya pake face oil atau essential oil untuk massage wajah). Krim ini padat dan lembut untuk massage. Saat awal dioleskan, rasanya memang sedikit bulky. Tapi setelah lanjut massage-nya, krim berubah menjadi lebih berminyak dan licin. So good for face massage. Jadi yang masih akan terus saya pake adalah Saranari refresh massage cream, yang lainnya bye.

Anyhow, match skin care really depends on the condition of our skin. Saya gak cocok (selain sama kualitasnya, tapi juga harganya hahaha), tapi kalo kamu cocok dengan rangkaian Saranari ini, go ahead and continue using it. Saya balik pake yang biasanya aja hahaha.



much love,

No comments

Post a Comment

I'd love to hear from you!

© Travel and Enjoy Everything with Justin Larissa • Theme by Maira G.