SLIDER

WELCOME!

Hi fellas! My name is Justin Larissa and welcome to my online home where you can see how I Travel and Enjoy Everything! Lets pull up a bear, have a cup of Thai Tea, make yourself comfortable and enjoy my blog.

ABOUT JUSTIN

NEWSLETTER

Jalan Sore di Banjarmasin ketemu Mie Ayam Jamur Enak!

Suatu hari saya pernah bilang ke Mas Gepeng kalo dia pergi dinas ke Kalimantan atau kemana pun, saya mau ikut nyusul buat jalan-jalan. Selain karena kerjaan saya gak memungkinkan untuk sering dinas, pergi-pergi tak terencana memang berpotensi untuk terealisasi. Termasuk edisi Banjarmasin kali ini.

Mas Gepeng dinas di Tanjung, Kalimantan Selatan selama 5 hari. Kebetulan ada kakak ipar saya di Banjarmasin, jadilah saya ambil cuti dan tinggal di Banjar sampai Mas Gepeng selesai kerja. Ini trik juga sih liburan hemat karena keluar uang akomodasi jadi cuma buat saya aja, patut ditiru! Uhuuy. Jadi apa yang kami lakukan di hari kedua di Banjarmasin kota sejuta matahari ini?

Jumat pagi saya nganter Arimbi dan Bima (keponakan saya) pergi sekolah. Jaraknya lumayan jauh dari rumah, sekitar 2km. Selagi mereka sekolah saya main lagi sama Elsa. Kami lari-larian di luar, main lempar-lempar boneka, I don’t even know playing with dog can be so energizing! Elsa aktif banget, humble, bersemangat, lebih seru daripada main sama kucing ahahaha. Kucing kan perlu di foreplay dulu baru dia aktif main. Aktifnya pun seenak jidat. Kalo anjing, khususnya pom, ya ampuuun gak ada capeknya. Kalo kita udah capek, dia semangat banget ngajak main lagi. Gemes!

Siang pas jemput anak-anak pulang sekolah, saya jajan dua macem makanan yang enak-enak. Pertama kue bingka. Dibuat dari campuran telur ayam, santan, tepung terigu, gula pasir, dan perasa tambahan, kue ini mirip kue lumpur tapi lebih kenyal dan licin. Ada beberapa rasa yang bisa dicicip kaya tape, pisang, nangka, pandan, dan plain. Monmaap yah gak ke foto, pas makan ini saya lagi nyetir.

Kedua adalah lumpia khas Tapin. Kata Mbak Ines sih ini bukan khas Tapin, “wong dari Semarang og, Tapin endii…” hahaha. Tapi boleh lah yaa kita cicip lumpia Tapin. Dijual di stand depan Alfamart, lumpia Tapin hadir dengan beragam rasa, seperti Rebung Daging Ayam Pedas/Gak Pedas, Rebung Daging Sapi Pedas/Gak Pedas, Jagung Manis Mayonnaise, dan lain-lain saya gak inget karena pas beli saya sibuk ngomongin alis Mbak penjualnya sama Arimbi. Rasanya lumayan, kulit lumpianya terlalu tebel, gak seimbang sama isinya yang minimalis. Kalo saya makan tanpa kulitnya, enak juga.

Mas Gepeng siang ini sampe Banjarmasin, setelah menempuh 5 jam perjalanan dari Tanjung. Hari ini Banjar gak hujan, dan akhirnya saya bisa membuktikan kata-kata Mbak Ines yang bilang kalo Banjar itu puanasnya gak umum. Beneran gak umum! Panas banget! Beruntung saya bawa baju yang longgar-longgar, lumayan masih ada angin masuk. Tapi panasnya bikin kelojotan! Siap siap! Bawa kipas angin portable!

Sore hari kami diajak jalan melihat Sungai Martapura. Selain di kenal dengan kota niaga, Banjarmasin juga dikenal dengan sebutan Kota Seribu Sungai. Gak heran kalo semboyannya adalah Kayuh Baimbai (Mendayung Bersama-Sama). Sungai Martapura membelah kota Banjarmasin, bermuara di Sungai Barito yang merupakan batas barat kota. Kalo sore, banyak orang jalan-jalan manja disini, sambil jajan pentol, cilok, minuman soda, sosis goreng, dan sebagainya

Banyak kapal kelotok yang parkir di tepi sungai dan baru akan rame ketika pagi-pagi karena banyak yang jualan. Kalo sore-sore ini, banyak anak-anak berenang di sekitar kapal, asik banget panas-panas nyemplung sungai. Kapal kelotok pada dasarnya digunakan sebagai alat transportasi entah mau ke kota sebelah, mau ke tempat tetangga, atau jalan-jalan sore (romantis gak seeeehh...).

Suka banget ngeliat begini. Entah karena ngeliat Mas Gepeng akrab banget sama keponakannya, atau karena Mas Gepeng keliatan strong banget, pokoknya saya suka.

Mbak-mbak kerupuk.

Kalo terus menelusur sungai ke arah patung bekantan besar, akan kelihatan sebuah klenteng mentereng di sebelah kiri jalan, namanya Klenteng Soetji Nurani di Jalan Kapten P. Tendean. Disebut sebagai simbol toleransi, klenteng ini dibangun pada 1898 oleh dua orang jenderal dari Cina yaitu The Sin Yoe dan Ang Lin Thay. Sebelumnya, mereka membangun Klenteng Po An Kiong yang dulu berada di perkampungan pecinan. Klenteng Soetji Nurani paling rame pas imlek, banyak masyarakat Tionghoa melaksanakan Sembahyang Tuhan di tengah malam. Pas imlek juga, klenteng ini menyuguhkan gamelan dan gong yang memang salah satu elemen musik tradisional Banjar.

Klenteng pas gak begitu rame, hanya ada beberapa orang sedang sembahyang di dalam. Sehingga untuk menjaga kekhusyukan berdoa, saya hanya diijinkan mengambil gambar bagian luar saja

Lampion cakep cakep!

Setelah jalan-jalan, saatnya kita makanan enak! Kami diajak ke Bakmi Titi, salah satu tempat favorit Mas Agung sekeluarga. Bakmi Titi berlokasi di Jalan Raya Banjar Indah Permai Ujung No. 59 dan Jalan Veteran IIC, tempatnya sederhana dan dapat menampung banyak sekitar 50an orang.

Bakmi Titi sudah mengudara lebih dari satu dekade dan sang pemilik selalu terjun langsung untuk melihat kondisi restoran atau sekedar ngupas bawang sambil calling calling bisnis. Semua bahan dibuat sendiri, termasuk mienya. Mie jenis ini termasuk favorit saya karena bentuknya yang tipis keriting, lembut, enak disruput, dan kenyal. Mirip kaya mie-nya bakmi-bakmi yang di mall gitu, tapi saya personal lebih suka ini.

Saya pesan mie ayam komplit dengan ekstra jamur dua porsi. Komplitnya terdiri dari mie, pangsit rebus, bakso sapi, jamur, dan irisan ayam. Seporsi mie ayam komplit ini harganya Rp29.000 aja dan rasanyaaa lezaaat kaya makanan dari khayangan! Kuahnya sedap banget, mienya tipis dan kenyal, ayamnya gurih, jamurnya enak, baksonya pun asli daging sapi. Enak banget! Kenyangnya juga ampun-ampunan deh. Perlu dicatat juga, ayam yang dipake adalah ayam kampung, ketebak dong gurihnya kaya apa. Slrrrrrp!

Selain mie ayam, Bakmi Titi juga menyediakan bubur ayam, bubur bebek, nasi ayam goreng, nasi bebek goreng, bakso kuah sapi, bakso kuah ikan, mie sapi, patin goreng, lais goreng, pangsit, dan pempek mini (gak ngerti kenapa harus ada pempek disini).

Hari yang menyenangkan sungguh! Apalagi kalo ditutup pake makanan enak, super deh. Malam hari kami diajak diskusi soal rencana Sabtu dan Minggu. Karena anak-anak ada ekstrakulikuler hari Sabtu dan adiknya Mas Gepeng, Dajeng, baru datang siang hari, jadi jalan-jalan baru dimulai setelah dzuhur. Mau kemana kita? Mau makan apa aja kita besok? (asik ya sok sok pembawa acara TV gitu hahaha). Lanjut di post selanjutnya ya. Terima kasih sudah mampir.

10 comments

  1. Seru banget ya mba abis jalan - jalan makan mie ayam, mie ayamnya keliatannya enak (ngeliat tatanannya rapi pasti kepikiran langsung enak hihi)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selain rapi, mie mereka juga fresh dibuat langsung hari itu juga :D

      Delete
  2. aiiiihh, aku paling suka mie ayam dgn tambahan jamur begitu ^o^!! biasanya aku jg minta lebihin di jamurnya mbak..

    aku blm prnh ke banjarmasin sih, tp pernah main ke brunei.. sama2 di pulau kalimantan, jd aku tau panasnya seperti apa :D.. di brunei aja cuma 3 hari, dan aku sukses gosong ;p... sbnrnya agak kapok sih main ke kota2 di pulau kalimantan ini krn aku ga kuat panas mbak.. lgs pusing bgt kena panas gitu.. Jadi kalopun suatu saat ke kalimantan, aku sprtinya mw kulineran doang aja deh :D..wisatanya tunggu pas malam biar ga gosong ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. IH BENER BANGET! Parah Banjarmasin kemarin puanas banget banget banget! Baru mandi aja keringetan! Tp makanan disana emang enak-enak jadi lumayan terhibur hehehe. Seru banget main ke Brunei, salah satu tempat yang juga bikin aku penasaran tu

      Delete
  3. Menggiurkan banget mienya mbak. Mulut saya jadi memproduksi air liur berlebih, hahaha
    Salam kenal mbak :-)

    ReplyDelete
  4. wah rindu datang kembali ke banjarmasin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Tira. Paling rindu sama makanannya :D

      Delete
  5. foronya bagus mba :d besar dan nggak pecah

    ReplyDelete

I'd love to hear from you!

© Travel and Enjoy Everything with Justin Larissa • Theme by Maira G.