Halo Banjarmasin!

6 April 2016

Sooooooo happy akhirnya jadi juga terbang ke Banjarmasin! Dengan tiket promo dari tiket.com dan restu Jakarta yang gak macet sama sekali pas perjalanan ke bandara, hati ini gembira sekali siap melancong kemana pun tempat seru di Banjarmasin. 

Berangkat dan tiba tepat waktu di Bandara Syamsudin Noor, Banjarmasin, hari Rabu malam, saya dijemput kakak ipar saya, Mbak Ines dan Mas Agung beserta anak-anaknya yang heboh. Malam itu saya gak ngantuk sama sekali karena bersemangat menebak apa yang akan saya temui besok. Seperti biasa, postingan saya tentang travel gak jauh-jauh dari makanan (catatan: lidah saya cocok banget sama makanan Banjar, jadi tolong pahamilah kenapa semua saya bilang enak hahaha). Kalimantan for the first time feels fabulous! Let's roll!


Aduh, apaan ini baru mulai udah liat muka nyak-nyak bungkus makanan? Hahahaha. Kamis pagi saya sarapan nasi kuning yang dijual ibu-ibu rumahan, lumayan deket dari rumah Mbak Ines. Kalo dari tampilan nasinya sih serupa ya, tapi rasanya beda lho! Nasi kuning Medan rasanya hambar –tepu-tepu banget nulisnya nasi gurih tapi gak ada gurihnya sama sekali, nasi kuning Jakarta rasanya gurih banget, nah kalo nasi kuning Banjar ini gak heboh gurihnya! Entah karena mecinnya sedikit atau takaran kunyit dan santannya yang diatur sedemikian rupa, gurihnya lembut dan pas di lidah.

Kalo jajanannya ada wadai (kue, bahasa Banjar). Isinya macem-macem kaya kacang ijo, kelapa, dan pisang. Mirip donat bantal tapi ini ada isinya dan lebih padat.

Hari itu Banjar hujan seharian. Enak sih dingin sejuk gitu, tapi jadinya gak bisa jajan-jajan. Kamis saya diisi main sama Elsa, anjing Pomeranian betina punya keponakan saya. Dulu yaa, saya paling gak berani deket-deket sama anjing karena takut digigit. Tapi bersama Elsa, hidup saya berbeda (tsaaahhh….). Pomeranian atau biasa disebut pom adalah jenis anjing yang kids-friendly banget dengan kepribadian ceria dan penyayang. Setiap ada orang deket kandangnya, dia udah lompat-lompat girang banget. Kalo pun gak ada yang ajak main, dia duduk dengan mimik muka ‘siap-sedia-untuk-diajak-main’ atau sibuk muter-muter sendiri di kandang. Poms are always mesmerizing! Super KYUUUUT!

Happy Pom!

Siangnya saya makan makanan rumahan beli di ibu tetangga (dan memang lumayan banyak ibu-ibu rumahan yang buka warung makan kaya gini). Menurut Mbak Ines, lauk pauk khas Banjar adalah ikan-ikanan. Kami beli ikan peda bakar, ikan saluang, ikan telang masak asam, dan sayur gangan umbut.

Ikan Bakar Banjar dibakar dengan bumbu kecap campur saus sambel, makanya rasanya agak lucu karena jarang banget bakaran pake saus sambel. Dagingnya gurih, enak, dan ikannya masih seger. Yang kanan dan kiri adalah ikan nila, berhubung ikan patinnya habis dan saya alergi ikan nila, saya coba yang tengah yaitu ikan peda. Entah kenapa makan ikan peda bakar ini ngingetin saya sama ikan bolu bakar khas Makassar. Mirip-mirip gitu lembutnya.

Ikan Saluang, atau sebut aja wader, ini enak banget! Nomor satu paling enak di Banjar hahaha. Beda sama wader yang biasanya, ikan saluang dagingnya tebal, kriuk kriuk, sedap pol banget! Saking enaknya saya sampe beli 2 porsi dan di gado terus di rumah!

Ikan atau Iwak Telang Masak Asam juga enak. Potongan ikan asin dimasak dengan sayur bumbu asam yang agak pedes. Seger rasanya. Asin asem pedes, seru banget di lidah. Ini paling enak sama nasi panas, makannya pake tangan, minumnya teh anget.

Sayur Gangan Umbut ini isinya kacang panjang, labu, dan umbut (mirip rebung). Kuah santannya gurih banget, sedikit manis dan terasa creamy. Kalo dibandingin sayur lodeh, ini gak terlalu legit tapi gurih santannya lembut banget.

Ikan Bumbu Kuning (agak oren-merah dikit), ikan goreng dimasak bumbu macem-macem kaya sereh, daun salam, lengkuas, kunyit, asam jawa, bawang merah, kemiri, dan terasi. Kelihatan seger ya. Saya gak coba ikan ini karena yang kami beli udah banyak banget takut gak habis!

Siang itu saya kenyang banget makan ikan. Apalagi ikan saluangnya, gak habis-habis meski digadoin terus (parah ini ikan emang enak banget sih!). Gak mau tau, kalian yang ke Banjar harus cicip semua masakan ikannya. Buat saya PR-nya si ikan bumbu kuning dan beberapa masakan lain yang banyak dibahas di internet. Harus banget balik lagi kesini!

Malamnya saya dibawain Mas Agung salah satu sajian khas Banjarmasin, Nasi Itik Gambut dari Warung Tenda Biru. Buat siapa aja yang addict sama masakan bebek atau itik atau soang apalah terserah, saya sarankan untuk coba ini sebelum semua terlambat! ENAK BANGET PARAH ASLI! Itik diungkep bumbu masak habang, manis pedes sampe ke dalam-dalamnya, dagingnya pun empuk oouuhh lezat maksimal! Gak usah pikirin tampilannya yang standar banget, tapi pol ini itik enak banget!

Belum ada 24 jam, saya udah kenyang banget makan makanan enak. Gak sangka Banjarmasin bisa sedap sedap gini makanannya. Eits, tapi urusan makan ini belom selesai ya, sis! See you on the next post, mau kejar kerjaan dulu ahahaha. Bye!
Post Comment
Post a Comment

I'd love to hear from you!