Minggu Pagi di Martapura

16 April 2016
Dahulu kala, ada seorang nelayan muda bernama Samidri, terbiasa menjual hasil ikan tangkapannya di pasar terapung di kawasan Blandaian. Setiap jualan, ia selalu bertemu dengan Patih Masih -salah satu penguasa pelabuhan, dan Patih Masih memiliki keyakinan kalo nelayan ini bukan orang biasa. Sang Patih memiliki firasat bahwa nelayan muda ini adalah raja yang 'terbuang' setelah terjadi kudeta kekuasaan oleh Pangeran Tumenggung, paman Sang Patih. 

Untuk memecah rasa penasarannya itu, Patih Masih mengadakan pesta dengan mengundang beberapa penguasa pelabuhan, termasuk Samidri. Di pesta itu, Samidri dibuat mabuk dengan arak sampai tidak sadar dia 'membongkar' semua rahasia tentang 'Pangeran Terbuang'. Nah sejak insiden mabuk-mabukan itu, Samidri, alias Pangeran Samudra diangkat menjadi Raja Banjar dan perkembangan pesat ekonomi perdagangan di Pelabuhan Banjarmasin dan Pasar Terapung dimulai. Seacara alami, pasar terapung terus tumbuh di tempat-tempat strategis yaitu titik pertemuan anak-anak sungai sehingga mudah baginya untuk dikenali dan berkembang menjadi pusat perdagangan.

Hari ini, sepenggal jejak sejarah itu hadir di hadapan kami dengan rawak ceria dan hiruk pikuk warga yang terbiasa. Banyak perahu penjajal rupa buah dan sayur terparkir dipinggiran dermaga. Pun penjajal sarapan pagi bagi mereka yang males masak tapi mau makan enak, murah, dengan suasana khas tak ada dua (keren ya bahasanya ahahaha).

Sarapan disini macem-macem, ada jajanan pasar, lontong, sampe nasi kuning. Enak kali ya sarapan di dermaga, ada sensasi goyang-goyang sama adem-adem dingin seger gitu.

Ibu-ibu pedagang selalu pake bedak dingin untuk ngademin wajah mereka supaya gak kepanasan. Banjarmasin panasnya kan gak masuk akal ya sis.

Buah sayur disini terhitung murah. Kami beli satu tandan pisang harganya Rp7000 aja lho! Selain pisang, ada juga buah jambu, nanas, jeruk, dukuh, pepaya, tebu, nangka, belimbing, rambutan, sayur mayur, dan cabe-cabean.

Eh ada eyang-eyang debusan pagi-pagi!

This crowd! Tapi monmaap nih, meskipun diwajibkan pake jaket keselamatan, mayoritas penumpang kapal kelotok gak pake atau malah gak disediakan jaket keselamatan lho.

Ibu-ibu disini cenderung adem ayem gak maksa buat beli. Gak manggil-manggil annoying juga kaya "bundah sayurnya bundah seger ijo ijo bundah....". Tenteram hati belanja disini.

Selain melihat pasar terapung, agenda kami pagi ini adalah ke Pulau Kambang untuk melihat suaka penuh monyet. Jika kalian familiar dengan Pura Sangeh atau Pura Alas Kedaton di Bali yang dihuni monyet-monyet begajulan, nah di Banjarmasin juga ada.

Untuk ke pulau kembang, kami sewa perahu kelotok (sepaket sama paman nahkoda) dan menempuh perjalanan sekitar 30 menit. Pemandangan sepanjang perjalanan gak lain dan gak bukan adalah rumah penduduk yang dibangun sedemikian rupa di atas air.

Kalo rumahnya rapih, cakep, dindingnya bagus (entah pake kayu atau seng), punya parabola, AC, kapal, ‘halaman belakang’ yang lumayan luas, berarti yang punya rumah uangnya banyak hahaha.

Tapi yang begini, mungkin aja uangnya banyak tapi ditabung di Bank BRI.

Banyak anak-anak berenang sepanjang perjalanan. Saya kira mereka emang seneng berenang di sungai ya, tapi ternyata saya terlalu naïf. Mereka suka nakal isengin kipas dibawah perahu, terus perahunya eror, berhenti, terus mereka manjat naik. Duh dek!

Dulu saya pernah naik perahu dari dermaga di Sungai Musi, Palembang untuk pergi ke Pulau Kemaro, nah ini mirip-mirip gitu. Bedanya kalo di Pulau Kemaro saya ketemu pura dan ornamen-ornamennya, disini saya ketemu monyet.

Warik atau monyet di Pulau Kambang konon adalah turunan dari sepasang monyet yang jadi penjaga pulau, bernama Anggur (betina) dan Anggar (jantan). Mereka berdua diutus oleh Raja Palinggam Cahaya untuk menjaga pulau, yang sebelumnya menjadi tempat badudus putri bungsu raja dalam rangka mendapatkan anak. Awalnya ada dua orang pengawal yang menjaga tapi setelah mereka menghilang entah kemana, akhirnya Anggur dan Anggar beranak pinak deh.

Ketika para tetua terdahulu mengunjungi Pulau Kambang, mereka dapat mengenali Anggur dan Anggar karena tubuh mereka besar seperti manusia dewasa. Uwooww!

Saya gak tau nama yang bener Kembang atau Kambang, tapi saya lebih suka menyebut Pulau Kambang aja. Jadi, selamat datang di Pulau Kambang! Kita lihat gimana kunyuk-kunyuk keturunan Penjaga Kerajaan ini bertingkah hahahaha.

Monyet disini untungnya gak seganas bayangan saya. Sempet was-was kalo kacamata dan kamera saya dinakalin monyet, bisa nangis dua hari dua malem. Para monyet bakalan sedikit nakal kalo keliatan ada yang bawa makanan atau ada orang sok nantangin monyet.

Gak jarang pergerakan para monyet untuk ngerampok makanan jauh lebih cepat dari niat kita mau kasih makan monyet.

Paling sukaaa banget ngeliat monyet gendong anak. Apa anak mereka gak pernah ketuker sama anak monyet lain ya?

Oh saya mau kasih sedikit pesan moral buat siapa aja yang mau berkunjung kesini:
  1. Kalo bawa makanan buat dikasih ke para monyet, kasih makanannya aja gak usah sama pelastik atau bungkusanya. Misal bawa kacang, buka aja dulu lalu kasih kacangnya. Bungkus dan pelastik yang kamu bawa akan jadi sampah kalo dikasih ke monyet dan Pulau Kambang akan jadi sangat kotor.
  2. Tolong sadari bahwa disana banyak tempat sampah, bukan untuk para monyet tapi untuk kita supaya tertib menjaga kebersihan pulau.
  3. Pastikan gak ada orang yang takut monyet dalam rombongan karena dengan histeris dan gestur membenci yang kuat, malah akan bikin para monyet menjadi ganas.
  4. Kalo ada yang nangis, buat dia diem dan tenang dulu. Gak usah dipaksa ketemu monyet kalo gak kuat.
  5. Petugas loket tolong diingetin untuk buang sobekan tiket di tempat sampah.
  6. Kalo ada anak alay yang belagu nantangin monyet atau nendang-nendangin kaki, tabok aja pake sendal.
Menurut legenda, kerumunan monyet ini terbagai dalam dua 'shift'. Ada yang munculnya pas rame pengunjung, ada juga yang pas sepi. Jadi kalo pas siang-siang ada monyet lagi tengkaran, mungkin salah satunya ada yang melanggar shift. 

Dan gak jarang juga ngeliat pemandangan akur-antara-bos-dan-anak-buah kaya gini. Bos tidur, anak buah nyariin kutu. 

Terik matahari sepertinya sudah mulai merobek lapisan sunblock SPF 50 saya, itu pertanda saatnya mencari yang adem-adem seger bernama Soto Banjar yeaaaay! Cerita hari minggu diterusin lagi nanti ya. Buat temen-temen yang ketinggalan cerita liburan saya dan suami di Banjarmasin, silakan klik disini
2 comments on "Minggu Pagi di Martapura"
  1. Lucuu banget foto2 monyet nyaa.. Hehehe.. Kok ga ada foto justin bareng monyetnyaa?

    ReplyDelete

I'd love to hear from you!