Kudapan Paling Enak di Banjarmasin Sebelum dan Sesudah Berenang

9 April 2016
Selamat datang di post ke 3 jalan-jalan kami di Banjarmasin #justinindyo featuring Mas Agung sekeluarga. Masih terkesima sama hawa-hawa makanan enak Banjar yang bikin lidah gelisah kalo porsinya cuma sedikit hahaha. Agenda Sabtu ini udah direncanain sama Arimbi sejak dia salim pas jemput saya di bandara, anak ini kalo udah kepingin ya, tantenya gak bisa nolak! Toh rencananya seru juga. Emang ngapain si?

Pagi ini Arimbi dan Bima ada ekstrakulikuler taekwondo di sekolah (pantesan kalo berantem udah keliatan profesional gitu mereka). Setelah mengantar, Mas Gepeng dan saya sarapan sandwich yang saya masak menggunakan bahan makanan gratis produksi kulkas Mbak Ines. Tau gak, sandwich saya itu telor ayamnya 2 butir, smoked beef 3 lapis, tomat, dan keju slice. Mewah banget hahahaha! Makasih ya Alloh…

Setelah sarapan, kami berdua mandiin Elsa yang udah dekil gegara main becek-becekan. Selain karena emang bingung mau ngapain, saya juga mau kasih unjuk cara yang bener kalo mandiin binatang –berbekal pengalaman saya mandiin kucing-kucing gondrong, soalnya saya sedih banget ngeliat Elsa dimandiin Arimbi pake air keran dan diguyur gitu aja pake selang! Bahkan bulunya gak digosok! Bahkan gak di blow dry sampe kering! Sedih…

Setelah Elsa kinclong, kami duduk santai sambil pangku-pangku Elsa di teras belakang ngobrol sama Mbak Ines dan Mas Agung. Rumah mereka ini asik, dapur belakangnya semi terbuka gabung sama taman, jadi adem-adem gitu. Tambah lagi ada 2 hammock tebal buat santai berayun-ayun bareng Elsa, lumayan bikin lupa sama panasnya Banjar.

Memasuki siang, kami semua bersiap untuk piknik! Yeaaay!

Pesawat Dajeng mendarat direncanakan pukul 2 siang, sebelumnya kami makan siang dulu baru jemput. Mas Agung ajak kami makan di salah satu tempat favorit orang-orang, khususnya para pelancong. Kita mau makan burung!

Warung Bu Yuli Makanan Khas Banjar dijadikan destinasi wajib ketika Mas Agung ajak siapapun yang sedang berkunjung ke Banjar, termasuk kami. Diiming-imingi makan burung belibis, ya ampuun siapa yang gak birahi ya kan? Ahahah.

Sesampainya disana, kelihatan banyak banget mobil yang diparkir, dari yang pintunya banyak sampe yang dua pintu aja. Yang makan dari orang lokal sampe interlokal ada semua. Dari yang matanya belo sampe yang matanya sipit. Dari yang rambutnya hitam sampe yang putih, semua ada. Tempat makannya biasa aja, semi terbuka, ada yang lesehan, ada juga yang pake meja. Dengan parkiran dan kapasitas tempat makan yang besar, Warung Yuli gak bakal bikin kamu antri untuk cari parkir dan dapet tempat makan.

Sayangnya nih hari ini saya belum jodoh untuk makan burung belibis karena lagi gak available. Tapi masih ada burung-burung lain yang bisa dicicip, salah satunya burung ayaman. Menu tambahan lainnya siang itu ada sayur-sayur, sambel, gurame bakar tanpa bumbu, dan MY FAVORITE FISH OF ALL TIME, IKAN SALUANG!

Sayur bening, dilihat sekilas mirip sayur asem. Tapi pas di sruput, rasanya manis bok. Kayaknya orang Banjar kalo masak sayur paling anti sama yang asin-asin, pedas, atau asam gitu. Beberapa yang saya coba cenderung gurih dan manis. Sayur bening ini jadi mirip bayam, tapi manis.

Sayur butek, isinya kacang panjang sama timun. Apa? Timun? Iya timun. Agak ajaib tapi ternyata enak juga lho! Yaaa mirip mirip oyong tapi lebih lembek aja.

Burung Ayaman (entah nama asli apa bukan) rasanya gurih banget. Teksturnya mirip daging burung puyuh, tapi ini lebih padat dan superrrrr sedap! Asin berbumbu dan gak terlalu alot meski seratnya banyak. Saya selalu suka makan burung, dan burung ayaman ini cocok jadi makan siang bahagia saya.

Ikan Saluang Warung Bu Yuli agak beda sama yang kemarin. Ikan disini lebih gemuk dan lebih tasty, mungkin bumbu yang dipake lebih banyak atau emang pakan ikannya beda. Enak banget paraaaahh, gurih, kering pula gorengnya. Bahagia bener makan ikan kayak gini.

Udang goreng disini gede banget! Gede bener-bener gede! Kami siang itu gak pesen udang karena kata Mbak Ines, udangnya gak terlalu enak. Tapi di mata saya ini menggiurkan, terlihat menggoda, apalagi gede banget gini. Saya sempat intip lesehan sebelah yang pesen udang, itu piringnya sampe ketutup dong. Besok kalo balik kesini, saya harus coba.

Gurameh bakar tanpa bumbu ini by request Mas Agung, gak ngerti kenapa dia pesen yang tanpa bumbu padahal kemarin saya makan di warung tetangga, enak enak aja. Guramehnya gede banget, tapi saya gak coba karena gurame bakar tanpa bumbu lebih keliatan kaya ikan mentah.

Burung Pulung, ini baru matang setelah kami selesai makan jadinya di takeaway. Taaaaapi, pas saya makan di hari berikutnya dengan sudah digoreng terlebih dulu, burung ini alotnya setengah mati! Capek banget nyuir dagingnya ampun deh. Kalo soal rasa sih enak ya, tapi apalah arti enak kalo gak bisa dimakan. Karena burung dan ikan gurameh ini gak oke, jadi gak saya foto ya.

Hidangan komplementernya ada sambel dan (mungkin) acar a la Banjarmasin. Sambelnya seger tapi pedes banget gak kuat! Mungkin buat yang suka pedes ini nendang banget soalnya Mas Gepeng suka sampe bersih banget makannya. Nah kalo acarnya unik lagi nih, airnya asin gurih, di kasih jeruk nipis lebih enak lagi. Semua yang dicocol ke acar ini level kesedapannya meningkat! Enak banget!

Gak dimana pun, kayanya selalu ada orang jual batu batu begini deh.

Perut kenyang hati senang! Kami lanjutkan Sabtu cerah ini ke bandara jemput Dajeng, laluuuuu…. Kita ke Waterboom! Yihaaaah!

Berenang udah jadi piknik favorit Arimbi dan Bima, dan untung om tantenya juga cinta banget piknik main air gini. Waterboom ini terletak di Jalan A. Yani Km 11, didalam komplek perumahan Pesona Modern. Seperti tempat wisata air pada umumnya, Waterboom Pesona Modern punya kolam renang (yaiyalah), dengan beberapa fasilitas kece tambahan kaya racer slide, kids pool (which are so many kids pools here, shame you big man!), wave river lazy river, boomerang slide, open and closed water slide, twister slide, lengkap juga dengan tube besar dan kecil (yang harus disewa).

Waterboom juga menyediakan basic public service seperti kamar mandi, kamar bilas, locker, mushola, ruang ganti, tempat duduk santai, kantin, dan gazebo (yang harus disewa juga –and nobody stayed there hahaha). Overall kami semua menikmati main air disini. Lingkungannya bersih dan lantainya gak licin. Para safeguard juga standby all the time. We’re completely happy that time!

Bima punya kacamata renang super gemesssss! Mau punyak jugaaaak!

Oh saya kasih tau rahasia. Ban yang kami pake itu, harusnya kan sewa yah, tapi kami ambil ban orang yang nganggur (seolah) gak ada yang punya hahahaha. Asik bener.

Sebuah hukum alam menyebutkan bahwa ketika berenang (apalagi sambil main), energi yang dihabiskan sama dengan semangkok bakso sapi dengan tetelan. Itulah sebabnya setelah berenang, kami diajak makan di tempat yang direkomendasi banyak teman kalo jalan-jalan ke Banjar, Depot Bakso Sapi Pal Satu. Setipe sama tempat bakso pada umumnya, tempatnya sederhana, jarak antar meja berdekatan, dan banyak kalender bertebaran.

Langsung saya kasih tau nih ya, baksonya sedape ngana pe bodi pocopoco! Seporsi kebahagiaan itu terdiri dari bakso sapi, tahu, sama segudang tetelan maha dahsyat yang semua rasanya yahud banget. Lebih yahud lagi kalo ditambah sambelnya yang aduhai, aduuh lidah saya bahagia bisa cicip bakso enak begini. Mie ayamnya pun enak, gurih, dan beda sama Bakmi Titi, tekstur mienya tebal kaya mie ayam gerobakan.

Orang-orang ramah dibalik enaknya Depot Bakso Sapi Pal Satu.

Seneng deh ngeliat dapurnya bersih dan rapih.

Sabtu kami seru banget. Girang karena makanannya enak, mainnya juga seru. Saya dan Mas Gepeng gak berhenti bahagia karena liburan kami serunya tingkat dewa. Besok Minggu bakalan lebih lebih seru lagi karena kita mau main ke pasar terapung yeaaaayy! Sampai jumpa di post selanjutnya hari terakhir di Banjarmasin. Ciao!
Post Comment
Post a Comment

I'd love to hear from you!