Touchdown Singapore!

17 May 2016
Dua hal yang dikasih tau Mbak Tey soal Singapura adalah serba mahal dan serba denda. Uuu ngeri kan ya sis! Tapi pas sampe sana terus ngeliat Singapura kinclong banget bebas sampah, bebas asap, dan bebas bunyi klakson, saya pro banget sama fine fine itu. Gak kebayang juga kalo negara sepetak terus orangnya pada bar-bar nyampah sembarangan.

Kita berangkat subuh dari KL naik Aeroline, semacam travel antar kota. Tarifnya 98RM per orang  one way, dapet fasilitas light-meal (yang mengenyangkan), air mineral, minuman hangat (kopi, teh, atau cokelat), selimut, headset, monitor yang udah terisi film, gambar promosi, musik, juga tempat duduk yang nyaman buat tidur. Perjalanan ke Singapura pun anteng karena masuk tol tinggal lurus aja ikutin jalan.

Begini kok namanya light-meal.

Oh ada yang seru pas di imigrasi Singapura. Gak tau ada angin apa, Mas Gepeng dan Mas Kampred disuruh masuk ke ruang pemeriksaan pas lagi minta cap paspor. Loh, emang tampang kriminal Singapura bentuknya harus kayak mereka gini? Udah gitu, kita para istri gak boleh nemenin. Pas antri sih memang mereka lagi ngomonging Singapura, tapi ngomonginnya pake Bahasa Jawa kok. Masa iya petugasnya ngerti? Setelah mereka keluar dengan wajah pucet tapi sok keren, ternyata ini memang random checking yang selalu dilakukan petugas imigrasi. Kok gak seru banget sih!

Andddddd touchdown Singapooore! Wohooo! Sesampainya disana, kita langsung ke terowongan MRT, beli kartu yang isinya SGD7 (cukup buat 2 hari), dan naik yang ke arah Harbourfrount. Karena pertama kali liat dan naik MRT, gak lupa saya takjuuub banget bisa ada kereta bawah tanah! Keretanya cepet, jalannya super muluuuuss, dingin, nyaman, bersih, pokoknya kece beraaat! Gak sabar punya kayak beginian di Jakarta (even gak bisa tinggi tinggi juga ekspektasinya hahaha).

Turun di Harbourfrount, kita jalan kaki ke arah Havelock Rd. Meskipun dikasih tau kalo disini juga serba jalan kaki karena taksi mahal, kayaknya gak mesti segini jauh juga jalannya buset. Harbourfrount ke Havelock Rd itu jauhnyaaaa gak tau lagi deh. Untungnya di kota penuh gedung ini banyak ditanami pohon-pohon rindang, jadi lumayan sunblock gak kerja sendirian. 

Mobil-mobil pada tertib. Suka deh. Dan di Singapura ini taksinya banyaaaakk banget. Macemnya pun banyak. Kalo mau pake taksi, tunggunya harus di Taxi Stop, gak bisa asal nyegat. Di Taxi Stop pun harus antri apalagi kalo pas lagi rame-ramenya. Tapi gak semua tempat memang punya tempat khusus ini, cuma di daerah-daerah yang rame aja. Baca disini soal taksi di Singapura.

Nginep di Copthorne Kings Hotel yang pas itu juga jadi tempat inep para fighters yang ikutan lomba apaaa gitu saya lupa.

Pemandangannya gak jauh-jauh dari gedung dan tanaman hijau yang di'tempel' dimana-mana. Habis check in dan tidur siang sebentar, waktunya keliling Singapura yeaaay! 

Kita naik shuttle car gratis fasilitas hotel yang berhenti dibeberapa titik termasuk Orchad Rd. Kita turun disana dan jalan kaki ke Far East Plaza. Asik banget jalan kaki disini, orang-orang yang grasa-grusu gak resek dan kalo mau nyebrang ada tombol yang dipencet supaya lampu lalu lintasnya menyediakan waktu untuk kita menyebrang.

Es potong adalah satu-satunya street food dan rame terus. Padahal rasanya biasa aja sumpah.

Pertama-tama, kita cari makan siang dulu di Hainanese Delicacy di Far East Plaza, Scotts Rd. Tempat makannya keliatan orisinil dan based on Google search, ini tempat makan terdekat yang harganya under SGD10.

Ternyata rasanya enak dong! Terbiasa makan ayam hainan di Jakarta, ternyata aslinya (mungkin ini asli ya hahaha) sedikit lebih plain namun tetep sedap. Dagingnya lembut, kulitnya sruput, kuahnya oke, namun nasinya kurang asin buat saya. Kalo baca review di TripAdvisor, orang yang udah 15 tahun bolak balik Singapura dan makan disini bilang quality of the food has always been consistently brilliant. Emang enak sih ini ayam sama nasinya. Old-school but cool!

Minuman yang disediakan disini kalengan semua gak tau kenapa.

Ada yang happy banget bisa pegang aspal balapan Singapura. Emang beneran aspal balapan apa?

Destinasi kita sore ini adalah ke Merlion Park dan sekitarnya. Jalan kaki lewatin Orchad Rd, sempet ngambek gegara gak boleh beli masker lucu-lucu, baikan lagi sambil jajan eskrim, main ke taman, terus naik MRT turun di Raffles Place. Kita juga piknik di taman deket Victoria Theatre & Concert Hall sambil nyuapin Mika makan.

Family photo session. Salah satu keluarga favorit <3


Es potong Singapura. Hits banget sampe saya gak sadar ditipu penjual yang naikin harganya jadi SGD2. Sompret!

He?

Jalan lagi ngelewatin jembatan Cavenagh Bridge, nyebrang, ketemu deh sama patung hitsnya Singapura, patung fusion antara Ariel the Mermaid sama Alex the Lion, apalagi kalo bukan The Merlion.

MERLION! Gak sebesar yang saya bayangkan, tapi ini bukti sah #justinindyo kunjungan ke Singapura wehehehe. Ada beberapa Patung Merlion di Singapura, salah satu yang paling hits ya yang diatas ini.

Rame banget disini pol! Dari orang selfie sendiri, selfie ramean, sampe selfie Merlion-nya doang ada kayaknya. Like everyone needs more than two selfies for one object haha. Menyingkir dari keramaian kita duduk-duduk di depan The Esplanade Theatres. 

The Esplanade Theaters merupakan salah satu pusat seni paling sibuk di dunia. Pertunjukan seni yang disediakan pun banyak dan menjangkau ragam audiens yang luas. Jadi kalo mau liat seni tari, musik, teater, atau yang visual-visual gitu, disini ada semua. Hebatnya lagi mereka juga punya yang gratis! Rajin-rajin aja buka website-nya ya! 

Singapura nyaman banget buat jalan-jalan sore. Banyak tempat duduk, bersih, orang gak ada yang resek, banyak pepohonan, gak heran juga banyak orang jogging di sekitar sini. Dan sebenernya di Singapura ini mendukung juga buat jalan-jalan murah ASAL gak kalap belanja dan bisa maksimal menikmati semua yang gratis.

Marina Bay Sands, menjelang malam.

City lights, baby. Oh saya harus bilang kalo foto ini diambil oleh Mas Gepeng (dengan ilmu singkat dari Mas Kampred) dan saya suka banget fotonya! Thanks darling.

Karena kita pake fasilitas shuttle car, sebelum jam 8 kita udah harus ada di meeting point di daerah Orchad. Kita take away Shiraz Mazzeh Kebab buat makan malem, kebab yahud dengan pilihan tiga macam daging: ayam, sapi, dan domba. Lumayan mahal harganya, tapi saya suka karena porsinya gede, toppingnya pake green olives, tomat, sayuran, keju, pickles, bawang bombay, pake saus yoghurt garlic dan mayones. Makanan berat ini luar biasa banget ngebalikin tenaga yang habis karena jalan-jalan seharian, karena, ehem, suami istri yang lagi liburan ini punya banyak aktivitas malam untuk dilakukan ahahahayy.

Next day in Singapore, we planned something a lot easier today. Tadinya mau ke China Town, tapi ngeliat matahari Singapura lagi gak manusiawi, jadi kita cari yang adem-adem gratis aja. Setelah heavy brunch (makanan gratis harus dimaksimalin karena kita butuh teanaga buat jalan-jalan lagi seharian), tidur-tiduran sebentar, check out, kita cus deh main ke Marina Bay Sands. Naik shuttle car hotel turun di Raffles Place, lanjut MRT ke Bayfront, jalan kaki, ketemu deh.

Ini bukan markas The Avengers. Ini Marina Bay Sands dari samping.

Hotel ini ya ampun ya, biasa aja hahaha. I have a conclusion that Singaporean like simple, modern, and metallic interior design better that golden, classic, blink-blink, shiny, and too much formal gesture. Mereka gak perlu memakai banyak 'asesoris' buat keliatan mahal karena emang udah pasti mahal.

Suka deh sama tempat minum teh ini, klasik adem ayem dan samar-samar kena cahaya matahari.

Duduk-duduk sore di area luar Museum Singapore Art Science Museum, suasanya masih seru buat duduk santai sambil gosip. Ada taman teratai, cafe, dan orang bebas lalu lalang naik sepeda, skateboard, otoped, atau rollerblade

Hello beautiful.

Ada 4 buah museum hits di Singapura, salah satunya Lotus-Shaped Singapore Art Science Museum. Kirain ini bentuknya manggis mehehehe. Karena bentuknya yang terbuka begini, Sheldon Adelson, bosnya Las Vegas Sands Corporation yang bikin Marina Bay Sands bilang kalo museum ini juga sebagai simbol "The welcoming hand of Singapore".

Singapore Flyer keliatan dari sini. Keliatan aja, gak naik.

Tempat selo-selo begini emang nyenengin. Gak kerasa waktu udah sore, tapi saya ingin waktu terus berjalan, terus maju maju karena besok pagi kita udah ada agenda jogging di negara lain (aseeeekkk).

Until we meet again, Singapore! :*
Post Comment
Post a Comment

I'd love to hear from you!