SLIDER

WELCOME!

Hi fellas! My name is Justin Larissa and welcome to my online home where you can see how I Travel and Enjoy Everything! Lets pull up a bear, have a cup of Thai Tea, make yourself comfortable and enjoy my blog.

ABOUT JUSTIN

NEWSLETTER

Nepal Preparation

Punya waktu sebulan untuk mempersiapkan jalan-jalan kami ke Kathmandu, Nepal, akhir bulan nanti, sebenernya tetep bikin deg-degan. Kami gak punya banyak stuff untuk backpacker karena terakhir kami melakukan itu dulu buwanget pas kuliah, itu pun ramean dan beberapa barang punyanya organisasi. Jadi sekarang kami itung-itung deh butuh apa aja, mana yang bisa pinjem mana yang sebaiknya beli, juga mana budget yang bisa di tekan karena THR belom dateng hyeeeehh.

Carrier. Saya punya sebuah backpack Eiger Summiter pemberian seorang teman dan kondisinya masih sangat bagus. Warnanya merah, seukuran 40 liter, ganteng, macho, dan kantongnya banyak. Tas ini akan dipake Mas Gepeng nantinya karena memang tasnya cocok buat cowok. Berhubung disana liburan kami sifatnya eksplorasi, rasanya bawa koper cabin gak bakalan nyaman. Gantinya buat saya adalah carrier Deuter Act Lite women series berwarna toska. Paling bener udah kalo perempuan pake tas khusus perempuan, Deuter ini pas banget di punggung dan menopang nyaman di pinggang.

Jaket. Pertengahan tahun adalah waktu hangat untuk Nepal, dengan hujan yang bisa sepanjang hari. Namun yang namanya kaki gunung, dingin gak mungkin hilang begitu aja. Udara pagi dan malam Nepal bakalan bikin tulang kami gemetaran. Dari beberapa jaket yang kami punya, saya akan bawa windproof jacket ungu panjang dari Uniqlo, sedangkan Mas Gepeng akan bawa jaket dua lapisnya North Face. Dua merk ini lumayan terpercaya kalo soal jaket hanget. Jaket udah bawa sepasang dengan satu cadangan bawa sweatshirt. Semoga gak ada yang masuk angin ya nanti.

Gadget. Mengingat musim hujan di Nepal yang gak ngerti juga intensitas sama frekuensinya bakalan stabil apa gak, kami bener-bener prepare for the worst. Smartphone saya yang kebetulan waterproof akan dijadikan alat navigasi dan dokumentasi nomer dua, sedangkan punya Mas Gepeng akan jadi media komunikasi dan dibungkus dengan waterproof case. Kalo urusan kamera, saya akan bawa mirrorless camera dengan lapisan Dicapac WP-S3 plus tambahan GoPro. Gak lupa juga kami siapin power bank standar untuk nge-charge dadakan pas gadget lagi mau dipake dan steker T/stop kontak. Gak rela udah jauh-jauh ke Nepal tapi dokumentasinya gak maksimal.

Baju dan Celana. Buat saya yang gak kuat dingin, beberapa baju berbahan tebal sudah pasti masuk tas. Saya bawa 5 setel buat jalan, 2 setel buat tidur,, 2 setel base layer, dan beberapa pakaian dalam. Saya paling kompulsif kalo urusan packing baju. Mas Gepeng lebih simpel, dia bisa bawa setengahnya dari saya dan dia akan baik-baik saja.

Alat Mandi, Skincare, Make Up. Masing-masing dari kami punya barang personal yang gak bisa di share dan itu wajib di bawa. Mas Gepeng udah pasti bawa odol untuk gigi sensitif, deodorant, sampo, dan pelembab (saya yang paksa pake sih hahaha). Kalo saya udah pasti skincare kit yang di-repackage ke dalam wadah kecil, sampo, odol, parfum, dan simple make up set. Jadi apa yang bisa di share? Gak banyak. Cuma sabun mandi ahahaha.

Obat-Obatan. Ini gak boleh lupa. Vitamin, obat pribadi, dan obat wajib kayak obat maag, obat diare, minyak angin, balsem, dan petroleum jelly. Oh gak boleh lupa juga bawa Bintangin!

Peralatan Lebaran. Alhamdulillaaah punya kesempatan ngerasain lebaran dengan suasana super berbeda dari biasanya. Kami bakalan lebaran di Kathmandu dan perkakas untuk solat Id sudah saya siapkan, yaitu mukena baru adem enak tipis dari Shalia Mukena dan Mas Gepeng bawa sarung baru hadiah nikahan kemarin. Buat saya lebaran itu gak cuma hati dan keimanan yang baru, tapi mukena juga hahaha.

Uang dan Dokumen. Kami sudah mempersiapkan seluruh dokumen yang diperlukan seperti paspor, SIM motor (karena disana bisa sewa motor tanpa harus punya SIM Internasional), informasi darurat, juga beberapa lembar 50 dolar untuk nanti di tuker disana (tips, kalo mau tuker uang rupiah ke dolar yang fungsinya nanti buat jajan, mending tuker pecahan kecil karena harganya lebih murah).

Lain-Lain. Gak lupa bawa hairdryer, setrika kecil pinjem temen, kaos kaki beberapa pasang, kupluk, Bon Cabe, botol minum, sepatu, sendal, dan barang-barang pendukung lainnya yang semoga gak bikin lebay packingan kami hahaha.

Ada yang kelewat gak yah? Nanti pas packing bakalan tau juga sih sebenernya. Semoga disana gak terlalu rajin hujan ya.

No comments

Post a Comment

I'd love to hear from you!

© Travel and Enjoy Everything with Justin Larissa • Theme by Maira G.