10 Makanan Khas Medan yang Bakalan Bikin Lidah Berpesta Pora

13 September 2016
Tiga tahun lalu saya sempat tinggal di Medan selama 7 bulan. Selama itu, saya menikmati salah satu kota tersibuk di Indonesia ini dengan sangat menyenangkan. Yang paling saya ingat adalah Medan punya kuliner yang luar biasa sedapnya. Gak bohong! Hampir semua makanan enak! Nah dulu itu saya belum memanfaatkan blog sebagai tempat cerita traveling, makanya sekarang mumpung saya belum pikun dan dalam rangka kembalinya saya main ke Medan pekan lalu, saya kasih tau makanan-makanan enak Medan yang udah saya cicip berkali-kali, yang mayoritas di rekomendasi oleh teman-teman Medan asli.

1. Wajir Seafood
One of the best place to eat seafood with great taste, jumbo portion, and affordable price is Wajir Seafood. Rumah makan yang berada di Jalan Kolonel Sugiono ini punya banyak menu seafood yang PARAH ENAK SEMUA. Semua makanan disini fast food, alias udah siap masak semua tinggal diangetin terus disajikan. Hal itu dilakukan karena pengunjung Wajir selalu banyak tiap harinya. 

Menu-menu yang pernah saya coba dan udah yakin enak karena udah saya makan berkali-kali adalah cumi saus telor asin, belut cabe ijo, ikan gurame bakar, ikan gurame asam manis, ikan gurame goreng, tom yam seafood, brokoli teri Medan, brokoli bawang putih, sapo tahu pedas hotplate, kangkung, emmm apalagi ya, belut telor asin juga pernah, ya ampun banyak banget. Semuanya enak-enak banget. Saya gak hapal rincian harganya tapi saya pernah makan bersepuluh orang (cewek 4 cowok 6) dengan semua kekenyangan sampe bego, per orang cuman bayar 30ribuan! Sinting!

Ini adalah menu sarapan favorit saya dan teman-teman dulu pas tinggal di Medan. Mie ayamnya Medan beda banget sama yang biasa di Jakarta. Rasanya gurih, gak manis-manis amat, kuahnya enak banget, kental, super duper tasty (gak tau deh ini semur ayam campurannya apa), dan porsinya banyak. Saya selalu pesen setengah karena saya selalu ada tambahan telor ayam kampung setengah mateng 2 butir dan satu porsi rujak. Jadi perutnya harus di maintain hahaha. Oh perlu dicatat kalo semua bahan makanan disini bebas formalin, si empunya warung bisa menjamin itu. Dulu saya suka makan di Jalan Perhubungan Udara, deket bandara Polonia, tapi kemarin saya liat ada cabang baru di Setiabudi.

3. Soto Kesawan
Sepuluh dari sepuluh teman segeng yang tinggal di Medan bareng saya setuju kalo Soto Kesawan DAHSYAT BANGET rasanya. Saya inget banget, baru cicip soto kesawan pas bulan terakhir di Medan, dimana kolesterol saya udah drastically increase gegara kebanyakan makan jeroan, seafood, dan santan hahahaha. Jadi abis merem melek makan soto, kepala saya sakit hahahaha. 

Terletak di Jalan Ahmad Yani 116, soto kesawan adalah soto butek yang isinya bisa pilih daging aja, jeroan aja, atau campur. Saya sebagai pecinta jeroan selalu pesen isi paru. Nah serunya, meski diisi paru, soto kesawan selalu ditambahkan udang. Dan jelas juga bisa isinya udang semua. Uuuuuuenak banget! Kuahnya penuh sensasi rempah sedap banget banget banget! Suasanya kuno di rumah makannya juga asik, jadi berasa menikmati sejarah. Ohiya, kalo makan disini, kita bisa liat pengunjung lainnya kebanyakan orang 'lama', jadi saya yakin memang soto ini udah enak dari dulu.

4. Soto H. Anwar Sulaiman
Salah satu soto paling enak di Medan adalah Soto H. Anwar Sulaiman. Letaknya di Jalan Brigjen Katamso No. 48, ada di deretan ruko-ruko (satu deretan sama Istana Maimun). Sering banget sarapan disini dan seperti yang saya bilang sebelumnya, saya cinta jeroan jadilah setiap makan disini saya selalu pesen soto paru. Kuahnya bening, sedap luar biasa, dan kalo udah dicampur sambel ijo, makan pas anget, MELAYANG HATI INI. Enak banget parah beuuut! Parunya digoreng garing dulu, baru dicampur ke kuah soto. Potongan parunya tebel-tebel jadi bahagiaaaaa~

5. Sate Padang H. Amiruddin
Mayoritas orang asli Medan di kantor merekomendasikan makan sate padang enak itu di Sate Padang H. Amiruddin. Letaknya di Jalan Sutrisno dan kebetulan deket sama kostan saya. Sate padang disini isinya bisa pilih: daging, lidah, jeroan, campur. Saya? Hahahaha ketebak lah ya. Tapi paling enak kalo makan yang lidah. Potongan daging besar-besar dan tebal bikin makan sate disini seporsi langsung kenyang (kalo sate padang Jakarta, saya butuh dua porsi hahaha). 

Dulu saking adiksinya, saya pernah tiga hari berturut-turut makan disini terus mabok sate padang. Butuh satu tahun untuk saya akhirnya bisa makan sate padang lagi.

6. Mie Balap Jalan Wahidin
Apa yang kamu bayangkan pas denger nama mie balap? Gerobak balapan sambil masak mie? Atau yang masak lagi balapan cepet-cepetan? Entah kenapa namanya mie balap, tapi makanan ini wajib banget kamu coba kalo ke Medan. Ada banyak tempat yang jual, tapi yang membekas di hati saya ada di Jalan Wahidin.

Tempatnya di persimpangan jalan diatas comberan, tapi gak bau beracun kok. Mie balap pake mie gepeng yang biasa buat kwetiaw, ditumis dan dibumbui khusus, terus fillingnya udang, cumi, sama bakso ikan. Rasanya ennnnak banget. Sedikit pedes, tapi berbumbu banget. Ada sentuhan kari, daging, dan pedes. Enak wes!

7. Soto Pak Lebot
Another delicious soto on earth (now you know I'm dead for soto Medan). Soto Pak Lebot di Jalan Laksana, kuahnya butek. Kalo soal isinya mayoritas sama aja sama soto Medan lainnya, tapi kuahnya dia butek. Soto Kesawan juga butek tapi Soto Pak Lebot gak lebih butek dari itu. Rasanya buat saya lebih creamy, lebih soft dari Soto Kesawan, tapi gak strong seperti Soto H. Anwar Sulaiman. Gimana ya jelasinnya hahahaha.

Soto Kesawan kuahnya butek bersantan, rasanya gurih creamy tapi lebih asin karena mereka pake campuran udang. Soto H. Anwar Sulaiman kan bening, dan dia gurihnya sapi banget, bebas santan, jadi sangat light. Soto Pak Lebot lebih terasa creamy dari Soto Kesawan, agak manis, tapi dominan gurih. Tiga soto ini gak ada matinya lah pokoknya.

8. Martabak Salim
Martabak Medan itu mirip sama martabak Aceh, dimasak pake roti cane dan ada cocolan kuah kari. Kamu bisa menemukannya dimana pun. Tapi buat saya, martabak paling jossss adalah Martabak Salim, letaknya di Simpang Bromo. Yang bikin dia beda sama martabak lain adalah fillingnya tebel, penuh, dan rasa bumbu dagingnya enak banget. Daging cincang bumbu rendang (soalnya warnanya merah) segumpal, dicampur daum bawang, tasty banget rasanya. Porsinya besar. Cocolan karinya kental banget mameeenn pesta pora deh!

9. Mie Ayam Jamur H. Mahmud S.
Satu-satunya mie ayam jamur yang saya coba di Medan adalah Mie Ayam Jamur H. Mahmud S. Bumbu dasar semua mie di Medan jelas berbeda sama yang di Jakarta, jadi mie ini memang sangat enak karena bumbu Medan itu turunan dari khayangan hahaha. Enak banget mienya. Jamurnya berlimpah, ayamnya sih standar ya. Kuahnya itu lhooo aduh aduh. Kakak ipar saya sampe minta dikirim fotonya gegara kepengen.

10. Rumah Makan Mandailing
Awal mula saya cicip makanan Mandailing adalah ketika seorang kenalan ngajak makan bareng, dan dia orang asli Mandailing. Dia suka banget makan disini, selain karena tempatnya santai, masakannya dimasak asli sama orang Mandailing juga. Jadi semua super autentik. Saya agak lupa tempatnya, tapi saya makan di tempat Hj. Nuraini yang udah buka warung makan sejak 1970. Tapi selain itu ada banyak kok tempat makan mandailing lain di Jalan Sei Deli Medan. Saat itu yang saya coba lumayan banyak, ada sayur ubi tumbuk berkuah, ikan mas arsik asap, gulai telor bebek, belut bumbu rendang, ikan sale gulai, sambal ikan baledang, dan SEMUANYA ENAK! Bener-bener menambah pengalaman lidah saya karena hampir semua makanan ini terasa asing banget. Bumbunya beragam antar satu sajian dengan lainnya. Niat banget lah masaknya.



Itu main highlights makanan favorit saya di Medan. Sebenarnya masih ada beberapa yang saya suka seperti teh susu jahe telur, pasta lokal yang PORSINYA JIN DAN MANUSIA alias gila mabok banyak banget, Burger Gaboh, nasi goreng deket Sun Plaza (ini untung-untungan, kadang enak banget kadang kupret juga rasanya), nasi goreng Pandu (yang rasanya lebih stabil), Soto Sinar Pagi, Sop Sipirok, Mie Aceh Titi Bobrok, Gulai Kepala Ikan Patin di jalan Tanjung Morawa, sop kambing di gang tersembunyi, mie instan di kantin Kanwil BRI Medan (jalan Medan Putri Hijau), ah ya ampun banyak sekali makanan enak di Medan. Tapi buat saya 10 makan diatas membekas banget di lidah. Semoga tulisan ini bermanfaat.

P.S.: Semua foto adalah hasil foto saya sendiri dari 3 tahun lalu (thanks to Path and Instagram) kecuali foto kanan atas saya ambil dari sini.
6 comments on "10 Makanan Khas Medan yang Bakalan Bikin Lidah Berpesta Pora"
  1. waaa, sebagai anak medan aku malu. belum coba semua makanan di list di atas.
    tambahan : mie ayam akong acim, lontong medan kak umi, sate padang afrizal amir, mie rebus jalan pagaruyung, ya Allahhh~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah gila ada list tambahan! Aku siap balik main lagi ke Medan kalo gitu :)))

      Delete
  2. Wah....๐Ÿ˜€ jadi kpn yak saya bisa jalan2 kulineran di Medan๐Ÿ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yakinlah, makanan enak enak di Medan akan segera Mbak Rita cicip :D Kalo udah cicip, tulis di blog yaa

      Delete
  3. Jd tmabh pengen ke sana. Hahaha
    Bnyak yg blg kiliner di sana enak enak.
    Bahkan nyokap balik jkt dr sana naik 10 kg sebulan XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak banget Mbak! Temen saya juga naik tuh 10 kilo hahaha, soalnya makanannya berlemak dan nagih nagih semua :D

      Delete

I'd love to hear from you!