SLIDER

WELCOME!

Hi fellas! My name is Justin Larissa and welcome to my online home where you can see how I Travel and Enjoy Everything! Lets pull up a bear, have a cup of Thai Tea, make yourself comfortable and enjoy my blog.

ABOUT JUSTIN

NEWSLETTER

Belitung Food: Our Favorites and Where You Can Eat Them

timpo duluk, belitung
What makes me, in particular, excited to visit Bangka Belitung? MAKANANNYA. Gegara mulai agak males ngegym, berat saya turun 1 kilo dan itu lumayan jadi musibah sebenernya. Makanya pas ke Belitung, saya benar-benar ingin makan seafood, santan, bakso, mie, semua yang enak-enak mau saya makan hahaha. Kalo browsing di Google, makanan khas Belitung macem-macem banget kayak choipan, mie kuah, lempah terubuk nenas, gudo-gudo, gangan ikan, siput gonggong rebus, kerang gonggong, dan sebagainya banyak banget gak bisa saya coba semua karena gak tau jual dimana hahaha. Nah beberapa tempat makan ini yang kemarin bikin saya dan Mas Gepeng sumringah lebaaarrr.

Ketam Isi Adena, Belitung
Ketam Isi Adena
Jalan Sriwijaya, Tanjung Pandan,
Paal Satu, Tj. Pandan, Kabupaten Belitung,
Kepulauan Bangka Belitung 33411, Indonesia
+62 819-4918-8886 

Ide briliant! Itu yang seketika kepikiran di kepala saya pas lihat makanan ini. Bisa aja kepikiran ketam, yang sebenarnya akan gak lebih nikmat kalo dimakan begitu aja karena dagingnya sedikit tapi perlu effort yang besar. Ketam itu kepiting kecil yang hidupnya bisa di darat atau di laut. Kalo browsing masakan tentang ketam, yang banyak ditemui itu tulisan blogger negara tetangga, Malaysia, dan kebanyakan mereka memasaknya dimasak bulat-bulat gitu lalu disiram bumbu. Nah yang di Belitung, ketam yang udah dipancing dilucuti dagingnya, lalu dicampur tahu dan telur dan jadilah isian mirip-mirip perkedel gitu. Isian ini juga dibumbui daun seledri, garam, lada, dan lain-lain. Adonan dimasukkan ke dalam badan ketam kemudian di goreng di api panas sampe garing. Rasanya? Tolong, tolong, saya mau pengsan! Enak banget! Apalagi kalo pas hangat, cocol saos sedikit, lalu langsung digigit daging sama cangkang ketamnya. Meleleeeeeehhhh.............

Baca juga dong: Kue Kepiting

Mie Belitung Atep, Belitung
Mie Belitung Atep
Jl. Sriwijaya No. 27, Tanjung Pandan,
Parit, Tj. Pandan, Kabupaten Belitung,
Kepulauan Bangka Belitung 33411, Indonesia

Rasanya ini jadi makanan wajib kalo orang-orang ke Belitung. Terkenal banget dan jadi tematik tiap siapapun menulis perjalanannya ke Belitung, pasti cerita soal mie Atep. Tapi ya yang namanya legendaris itu ya emang gak ada matinya! Mie ini enak banget! Kuahnya kental rasa udang, gurih banget, mienya lembut dan porsinya pas jadi gak berlebihan rasanya. Lalu emping, udang, tauge, kentang, irisan timun, dan tahu jadi lauk pelengkapnya uuuww pas cucokss! CUCOKS banget! Gak heran kalo mie ini emang jadi primadona sejak dia diciptakan tahun 1973 lalu oleh si empunya, Bu Verawaty aka Atep. Harganya lupa tapi gak mahal kok yakin deh.

Baca juga dong: Jalan Sore di Banjarmasin ketemu Mie Ayam Jamur Enak

Kedai Kopi Kong Djie, Belitung
Kedai Kopi Kong Djie
Jalan Siburik Barat, Tanjung Pandan
Belitung Barat

Salah satu dari sekian kedai kopi yang kami cicip di Belitung, dan menurut kami adalah yang terbaik. Tapi penilaian ini saya sampaikan gak bisa jadi ukuran ya karena saya sendiri bukan coffee drinker. Selama main ke kedai kopi, saya minum teh susu aja. Jadi kalo saya mau kasih referensi ya hanya tentang teh susu (dan buat saya teh susu Kong Djie yang paling enak hehe). Kalo kopi, Mas Gepeng bilang punya Kong Djie jauh lebih pekat ketimbang kedai yang lain. Rasanya lebih strong, lebih apa ya, gak tau deh pokoknya kata Mas Gepeng yang ini lebih enak. Nomor dua enak itu Warung Kopi A Tet, yang merupakan warung kopi pertama di Manggar dan berdiri sejak 1949. Disini juga teh susunya mirip sama punya Kong Djie: teh pahit dan susu yang pas. Dengan mampirnya kami ke banyak kedai kopi disini, udah bisa bilang amin lah ya untuk quote khas Manggar yaitu "mum lum ngupi, lum sampai Manggar".

Eh ini ada bacaan tentang Kedai Kopi Kong Djie yang bisa buat nambah wawasan. Klik sini.

Kedai Kopi Kong Djie, Belitung
OH yang paling saya suka dari kedai kopi adalah telur setengah matang. Semua kedai kopi menyediakan asupan luar biasa enak ini. Yang paling enak? Semua enak hahaha. Dulu pas tinggal di Medan saya sering banget makan ini, untung gak cacingan. Tapi apalah nikmatnya suasanya paska hujan, duduk di kedai kopi, mengobrol, seruput teh susu, tanpa makan telur setengah matang

Baca juga dong: I Have the Best Life

Gangan Ikan Bulat, Belitung
Rumah Makan Daun Simpor
Jalan Depati Gegedek (Depan Pujasena)
Tanjung Pandan, Belitung
0719 22251 atau 081949555818

Rumah makan ini rekomendasi teman saya dengan dua kata kunci: murah dan enak. Paling gak kuat kalo udah denger kata-kata itu haha. Pas kelaparan siang-siang, kami gas motor sewaan ke Rumah Makan Daun Simpor, yang ternyata gak jauh juga dari hotel. Kami pesan 2 jenis makanan, yang pertama yaitu Gangan Ikan Bulat (Rp65.000), lalu yang sesuai gambar diatas adalah Ikan Ilak Panggang Bumbu (Rp20.000/ons, punya saya 9 ons). Gimana rasanya? NYAMAAAANNN! (nyaman adalah bahasa Belitung untuk enak -red).

Gangan Ikan Bulat ini isinya 4 potong besar-besar. Kuahnya banyak dan sedap hasil fusion kunyit bakar, kemiri, cabe keriting, lengkuas, bawang merah, jahe, jeruk nipis, dan terasi yang diulek bareng. Seger banget banget. Beda lagi sama ikan bakarnya. Ikan Ilak adalah salah satu ikan favorit di Belitung, bukan yang paling fenomenal seperti ikan Ketarap (kind of luxury fish, mahal gengs), tapi rasanya enak banget! Teksturnya agak padat tapi nyessss lumer di mulut. Bumbunya adalah mix dari asin gurihnya bumbu, terus bumbu itu dibakar kan jadi makin-makin tasty, dan dagingnya ya Allah sumpah enak banget sumpah!

Ikan Ilak Bakar, Belitung
Buat saya, ikan ini makanan paling enak nomor 1 di Belitung :D

Rumah Makan Belitong Timpo Duluk
(Rumah Simpor Bedulang)
Jalan Lettu Mad Daud No. 22
Kampung Parit, Tanjung Pandan

Malam hari saat sedang lapar-laparnya, saya dan Mas Gepeng pergi cari makan ke kota. Kami parkir di Rumah Makan Belitong Timpo Duluk, salah satu yang terkenal dan banyak direkomendasikan oleh orang-orang. Sedihnya, malam itu semua kursi reserved bahkan mau waiting list aja gak bisa karena udah full booked sampai jam 11 malam. Gile! Akhirnya kami datang lagi besok siang, persis pas rumah makan baru buka yaitu jam 11 siang. Gak pake waiting list apalagi reserved, meja kosong bebas pilih mau dikolong atau diatasnya hahaha.

Ayam Bungkus Simpor, Timpo Duluk, BelitungNasi Bungkus Simpor, Timpo Duluk, BelitungBeberapa menu yang kami coba adalah ayam bungkus simpor, cumi tepong sambal lumpang, dan tahu bungkus simpor. Kalo ayam dan tahu bungkus simpor, rasanya mirip pepes hanya saja ini lebih kunyit banget rasanya. Bumbu kuningnya beuh melimpah pah pah, dan ada rasa yang beda sama pepes biasanya karena dibungkus daun simpor lalu dibakar. Daun simpor adalah daun khas Belitung yang biasa digunakan untuk bungkus makanan. Saking khasnya, batik tulis Belitung punya banyak banget yang motif daun simpor. Nah yang oke punya lagi itu sambal lumpang. Pedas, tapi sepertinya dia pake jeruk kunci juga jadi sambalnya segar. Sambal ini dinamakan demikian karena cara pembuatannya ditumbuk didalam lumpung. Sebenarnya selain pilihan menu terpisah seperti yang saya pesan, kamu juga bisa pesan menu bedulang set. Menu ini menyediakan banyak menu dalam satu dulang yang porsinya cukup 4 orang. Tujuannya sederhana, biar makin akrab duduk berhadapan lalu makan bareng.

Timpo Duluk, Belitung
Well, kalo urusan makan memang alhamdulillah gak bikin mati gaya. Semua cociks! Tempat makan lain yang kami cicip memang gak ini aja, tapi gak semua juga jadi highlights. Catatan, jangan coba-coba beli nasi goreng tek tek di Manggar hahaha, dan kalo kangen mau makan sambil ngomong Bahasa Jawa, mampir aja ke tukang martabak atau tukang bakso atau warung nasi uduk. Banyak juga perantauan dari Pulau Jawa untuk berjualan disini.

Nates Notes Jajan di Belitung:
  1. Menurut saya, makanan di Belitung cenderung sangat terjangkau dan gak bakalan bikin kere seketika. Tapi yakin lah, bertanya sebelum membeli. Bisa tanya blog orang, TripAdvisor, tanya temen, atau tanya warga sana langsung. Karena ada juga tempat makan zonk yang bikin saya teriak "bon babe manaaaa bon cabeeee!".
  2. Ngopi di Belitung, entah di Tanjung Pandan atau Manggar, paling enak pas sore hari. Memang sih pas itu saya didukung cuaca yang gloomy dan sejuk, tapi sore hari itu saatnya orang-orang lokal pada ngopi. Jadi sensasinya asyik. Ngopi sama orang lokal, sekalian nguping hahaha.
  3. GORENGAN DI BELITUNG MASIH LEBIH MURAH DARI JAKARTA. Entah tips ini berguna apa gak buat kamu, tapi seneng deh beli gorengan Rp1000 dapet 3 hahaha. Bahkan bisa minta bonus :p
  4. Hampir gak ada tukang cilok dan kue cubit di Belitung, mungkin ini peluang usaha baru untuk kamu. Enak lho makan cilok sambil minum kopi.

5 comments

  1. Duh asliii ini post bikin laper malem2. Aku bookmark buat nanti kalo ada kesempatan ke Belitung. Thank you for sharing :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Mba Dixie. Nanti share ya kalo udah nyobain jajan-jajan di Belitung :D

      Delete
  2. Telur setengah matangnya ada bumbunya atau plain mbak?
    Banyak pilihan ya rumah makan di Belitung sana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Disajikannya plain telur aja, disediain kecap asin/garam dan merica untuk kita tambahin sendiri. Iya banyak, bahkan katanya masih banyak yang belum saya coba

      Delete
  3. Saya tertarik dengan tulisan anda mengenai Explore Indonesia.
    Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai Explore Indonesia yang bisa anda kunjungi di Informasi Seputar Explore Indonesia

    ReplyDelete

I'd love to hear from you!

© Travel and Enjoy Everything with Justin Larissa • Theme by Maira G.