SLIDER

WELCOME!

Hi fellas! My name is Justin Larissa and welcome to my online home where you can see how I Travel and Enjoy Everything! Lets pull up a bear, have a cup of Thai Tea, make yourself comfortable and enjoy my blog.

ABOUT JUSTIN

NEWSLETTER

Interview #1: Saat Traveling Membuatmu Berkata "Saya harus Menikah!"


Solo Traveling to Cambodia and Vietnam
Udah sejak lama saya ingin memiliki rubrik khusus di Justin Journal, yang menceritakan perjalanan teman-teman saya secara tertulis melalui proses wawancara. Saya pribadi suka gemes banget sama cerita bagus dan inspiring milik teman/keluarga yang di share ke saya tapi gak diprasastikan dalam sebuah tulisan agar lingkup sharing-nya bisa lebih luas lagi. Nah untuk memulai rubrik baru itu, saya mulai dari orang paling dekat (literally) dengan saya yaitu Mas Gepeng.

Mas Gepeng's Solo Traveling: Ketika Bus antar Negara Memberimu Insight untuk Menjadi Seorang Suami

Introduction
Mas Gepeng (sebut aja begitu) adalah suami saya sejak 2015 lalu. Sebelumnya kami udah berteman baik sejak 2008 tapi memang ada beberapa hal yang gak kami update satu sama lain karena kami LDF (long distance friendship) dan sibuk sama dunia masing-masing. Sampai akhirnya saling sayang terus nikah setelah 1,5 tahun pacaran. Tahun 2013 lalu saat masih bujang, Mas Gepeng melakukan solo traveling ke beberapa negara Asean dan ada yang terjadi dengan visi hidupnya. Gimana sih ceritanya? Baca lebih lanjut ya.

Halo sayang, dulu pas kamu jalan-jalan sendiri keluar negeri itu kemana aja ya?
Dulu itu punya target 4 negara, 4 maskapai penerbangan, dan satu kali perjalanan darat antar Negara dalam sekali jalan. Jadi aku dari Indonesia, ke Singapur, lanjut ke Kamboja, terus ke Vietnam, transit di Malaysia, finish balik ke Indonesia. Kalo maskapainya dari Jakarta ke Singapur naik Value Air, lanjut ke Kamboja naik Tiger Air, terus dari Kamboja ke Vietnam naik sleeper bus, nah dari Vietnam ke Malaysia naik Air Asia Malaysia, sayangnya pulangnya naik Air Asia Indonesia. Jadi 90% mission accomplished.

Wooww keren sekali! Selamat yaa (salaman). Berapa lama itu perginya?
Semingguan deh kayaknya, dimulai dari 24 sampe 31 Desember. Jadi tahun baru udah di Jakarta nongkrong sama teman-teman.

Jadi 4 negara itu dihitung dari Singapur sampai Malaysia ya. Rutenya secara keseluruhan gimana?
Kalo di Singapur itungannya kan transit, karena gak ada direct flight dari Indonesia ke Kamboja. Kalo Kamboja dibagi 2 tempat, 3 hari aku di Phnom Penh (ibu kota), terus dari Phnom Penh lanjut ke Siem Reap 2 hari. Lanjut naik bus ke Vietnam (Ho Chi Minh) pesan on the spot dengan lama perjalanan 7 jam. Sebenarnya jalurnya agak ngalang, karena naik sleeper bus dari Siem Reap ke Vietnam (Ho Chi Minh) itu ngelewatin Phnom Penh.

Wat Phnom, Cambodia
Diantara semua negara ini, karena Singapur sama Malaysia itu transit gak dihitung ya. Jadi diantara Kamboja sama Vietnam, mana yang paling berkesan?
Kamboja, karena kalo Phnom Penh itu (1) pertama kali jalan-jalan keluar negeri ketemu orang Indonesia terus nongkrong bareng, (2) pertama kalinya makan babi. Jadi temenku ini pesan babi, aku pesan sapi, nah terus aku penasaran mau cobain dan rasanya ternyata biasa aja dan secara moral udah ngerasa salah jadi tambah gak enak hahaha. (3) pertama kali makan pizza yang isinya ada magic mushroom sama marijuana tapi efeknya gak kayak di film film gitu kehilangan kesadaran terus halusinasi. Di aku cuman keliyengan kerasa enteng jadi pengen ketawa tapi gak sampe ketawa-ketawa lepas hahahaha.

Wat Phnom, Cambodia
Wat Phnom, Cambodia
Terus jalan-jalan kemana lagi di Kamboja?
Aku ke Wat Phnom, Royal Palace, ke Kedutaan Indonesia, terus makan nasi goreng dan tempe garit di halal-food yang punya orang Indonesia, namanya Mas Made (baca: ma-de, bukan meid).

Lah, makan tempe impor dong kamu. Gimana caranya dia impor?
Jadi dia beli dari orang Indonesia yang ke Kamboja, bisa nitip bisa juga pas kebetulan. Nah pas aku kesana, katanya aku beruntung karena barusan ada orang yang bawain tempe. Malamnya mau makan ular, kalajengking, sama tarantula yang banyak dijual dipinggir jalan. Tapi gak berani.

Hiiiy. Itu disate apa digoreng gitu aja apa ditepungin apa gimana?
Digoreng gitu aja. Kalo ular ya dipotong-potong tapi kalo kalajengking sama tarantula ya langsung goreng. Besoknya itu aku jalan-jalan lagi ke sebuah tempat bernama S-21 Tuol Sleng Genocide Museum (tempat ini bikin merinding karena penuh diorama penyiksaan, sedih *emoticon nangis*). Dulu itu kan di Kamboja ada orang diktator jahat namanya Pak Pol Pot (baca: Sekjen Partai Komunis Kamboja, Revolusioner Pemimpin Khmer Merah dari tahun 1963 – 1979). Dia dulu bikin camp konsentrasi kayak nazi gitu tapi ini di sekolah (baca: dulu saat rezim Khmer Merah, sekolah diubah menjadi tempat interogasi, penyiksaan, dan berujung eksekusi mati orang-orang yang tidak sepaham). Nah sekolah itu sekarang jadi museum, isinya simulasi penyiksaan gitu, tapi tulang tengkoraknya banyak jadi aku gak tega jadi gak mampir lama-lama.

Royal Palace, Phnom Penh, Cambodia
Ini Royal Palace? Rajanya masih turunannya Norodon? Lama juga ya.
Iya, Royal Palace (Preah Barum Reachea Veang Chaktomuk Serei Mongkol) di Phnom Penh, Kamboja, itu bangunan resmi tempat tinggal Raja Kamboja dan keluarga. Tempat ini pernah kosong sekali saat seluruh penghuni kerajaan ngungsi pas rezim jahat Khmer Merah berkuasa.

Royal Palace, Phnom Penh, Cambodia
Royal Palace, Phnom Penh, Cambodia Ini bangunan apa sayang? Masih di Royal Palace?
Dua foto diatas masih bagian dari Royal Palace Raja Kamboja. Letaknya di seberang bangunan utama, namanya Bangsal Cahaya Candra atau bahasa sana namanya Preah Thineang Chan Chhaya. Ini tu tempat pentas tari tradisional Khmer. Kelihatan kok dari pinggir jalan. Hadap-hadapan gitu.

Kedutaan Indonesia di Kamboja
Kamu di kedutaan ketemu siapa?
Gak ketemu siapa-siapa, lah lagi libur. Oh tapi aku ketemu penjaganya disana ada 2 orang. Meskipun mereka orang asli Kamboja, tapi ngerti sama omongan bahasa Indonesia. Jadi kan aku nanya, tempat makan makanan Indonesia ada dimana? Terus dikasih tau tempatnya Mas Made itu tadi. Malahan satu penjaganya nganterin aku sampe ke tempat makan. Lah kan aneh. Kalo kalo kedutaan butuh sesuatu atau ada kondisi darurat, penjaganya gak ada, eh pas ditanya ternyata nganterin orang Indonesia makan, kan gimana nanti aku.

Angkor Wat, Cambodia
Angkor Wat, Cambodia
Kalo di Siem Reap gimana?
Aku ke Angkor Wat sesuai rekomendasi Bu Sus (baca: budenya Mas Gepeng). Itu adalah 20 dolar terbaik dalam hidupku karena Angkor Wat ini bagus banget! Angkor Wat itu, bayangin aja, kamu udah pernah ke Borobudur kan? Sekarang bayangin 8 komplek Borobudur! Nah itu Angkor Wat. Jadi 20 dolar terbaik dalam hidupku adalah aku bisa kelilingin Angkor Wat dalam satu hari dan aku tau semua cerita sejarah masing-masing temple. Angkor Wat itu tempat ibadah, dia candi yang paling besar dan dikelilingi komplek candi. Disini tempat pengairannya udah bagus, tempat makannya ada, bahkan dia tempat paling bersih yang aku temui di Kamboja. Jadi Angkor Wat ini dijaga banget karena yang datang pure orang mau ibadah, jadi lebih kinclong dari Borobudur yang secara umum dibuka untuk siapa aja.

Satu lagi, di Siem Reap paling susah nyari makanan halal. Jadi aku makan Supermi (literally Supermi) Indonesia dan kalo dirupiahin, harganya Rp900 haha. Masaknya di hotel kan ada air panas, jadi aku masukin aja dibungkusnya terus di kocok-kocok.

Makan mie setengah mateng?
Iya hahaha.

Kasian. Terus ketemu apa lagi di Siem Reap?
Di Siem Reap ini mirip sama di Nepal, banyak orang tanjihe tanjihe yang jualan karpet-karpet (baca: maksudnya orang Pakistan dan India). Orang India kalo jualan bawa-bawa agama. Jadi misalnya aku ditanya, “where are you come from? Indonesia? Hoo assalamu alaikum brother!”. Ngobrolnya jadi brother-brother gitu sok akrab. Eeh tau tau nawarin kain sutra harganya 100 dolar. Kampreet.

Ta Prohm, Angkor Wat, Cambodia
Ta Prohm, Angkor Wat, Cambodia
Sayang ini pohon apa kok serem?
Gak angker kok. Ini masih di dalam komplek Angkor Wat. Ada satu buah temple namanya Ta Prohm. Itu pohon beringin, daunnya diatas semua jadi gak keliatan kalo di foto. Dulu jadi lokasi syuting film Tomb Raider lho (baca: Ta Prohm temple bentuknya masih asli dari pertama kali ditemukan, memang sangat photogenic dan ambience-nya berasa magical karena berasa ada ditengah hutan dengan aura sejarah yang sangat kental. Makanya tempat ini juga jadi yang paling populer dikunjungi di Angkor Wat).

Wat Phnom, CambodiaDisana selama jalan-jalan, kamu naik apa? Jalan kaki?
Oh aku naik tuk-tuk. Keliling Angkor Wat aku naik tuk-tuk mulai dari jam 4 subuh sampe jam 5 sore bayarnya 25 dolar. Akan lebih murah sewa motor karena harganya 6 dolar, tapi kalo naik motor bingung jalannya kemana haha. Sebenernya aku dicurangin juga sama abang tuk-tuk, jadi kan aku minta anterin keliling Angkor Wat, udah kan tuh biayanya 25 dolar. Nah terus abangnya nawarin jadi tour guide, yaudah lagian dia kan masih muda sekitar 16 tahun jadi ya gak papa deh. Eeeh pas udah selesai aku kasih 10 dolar, dia bilang harga jasa tour guide-nya 25 dolar. Jadi aku habis 50 dolar plus 20 dolar tiket masuk. Saranku kalo ke Angkor Wat, berdua aja nanti share cost.

Aku lebih milih naik tuk-tuk ketimbang sewa motor alasan lainnya adalah di Kamboja masih banyak ranjau darat tersembunyi (baca: sisa pemerintahan jahat Pak Potlot, eh Pot Lot, eh Pol Pot –ini serius salah haha), jadi kalo gak sengaja keluar Angkor Wat bisa-bisa aku injak ranjau. Makanya di Kamboja banyak LSM yang bergerak di deteksi ranjau, dan kalo kamu lihat, banyak orang buntung gegara kena ranjau. Tapi sisi lainnya, besi-besi yang jadi ranjau itu kalo dijual mahal, jadi ada aja orang yang pulang-pulang bawa ranjau trus dibongkar untuk dijual. Buset ni orang Kamboja gak punya dasar-dasar penanganan bahan peledak tapi berani bongkar.

Pasar di VietnamBagaimana kalo di Vietnam?
Sebenarnya pas di Vietnam, aku sakit perut. Jadi hari pertama aku habiskan di hotel aja dari pagi sampe malam. Besoknya aku jalan-jalan ke Malioboro-nya Vietnam. Disana ada pasar malam, life show orang-orang pentas bareng-bareng, terus ketemu Flora (teman baru, orang Indonesia). Habis dari pasar malam, aku lanjut jalan ke masjid sana dan mayoritas isinya orang melayu semua.

Kamu makan apa di Vietnam? Ada yang aneh-aneh gak?
Aku gak makan makanan lokal sana, jadi aku makan KFC yang dimana saus tomatnya itu beda sama yang di Indonesia.

Enak?
Enggggak hahaha. Paling enak emang saus tomat di Indonesia. Aku makan jajanan street food-nya sana juga, semacam takoyaki isi bebakaran gitu lah. Dia juga jual gurita bakar, udang bakar.

Selama jalan-jalan jajannya pake uang apa?
Mata uang Vietnam itu Dong (VND), kalo di Kamboja Riel (KHR). Aku transaksi di Kamboja pake dolar (karena mereka juga terima dolar), tapi liciknya dikasih kembaliannya riel. Kalo di Vietnam pake dong semua. Jadi kalo jalan-jalan ke Kamboja, gak papa bawa dolar tapi pastikan dulu riel-nya pasti habis soalnya di negara lain gak akan ada yang mau nerima haha. Dan uang riel di Kamboja itu buluk-buluk uangnya (baca: konon orang-orang Kamboja gak begitu menghargai mata uangnya sendiri, sehingga masih banyak ditemui transaksi menggunakan mata uang asing seperti dolar untuk transaksi di perkotaan, sedangkan baht dan dong untuk transaksi di perbatasan).

Dormitory Kamboja
Selama jalan-jalan, nginepnya di hotel bagus apa abal-abal?
Kalo di Vietnam, aku nginep di dormitory mix seharga 6 dolar/malam. Dari dormitory cowok, cewek, dan mix aku pilih yang mix karena selain lebih murah kan aku masih muda (baca: bujang) siapa tau kaaan (ketemu jodoh) haha. Disana isinya 8 orang, tapi kamar mandinya 1, untung nyaman jadi gak masalah. Bisa dibilang dormitory ini mewah karena kasurnya nyaman, selimutnya silk gitu, bersih, enak lah pokoknya. Paling sedih malah dormitory di Siem Reap isinya 16 orang kamar mandinya 1, namanya Bun Kao Guest House. Harganya 2 dolar. Paling menyedihkan haha. Tapi meski begitu, setiap kamar dikasih kelambu karena disana malaria tinggi. Di Phnom Penh aku juga nginep di dormitory mix, namanya One Stop Hostel, per malam harganya 8 dolar.

Angkor Wat, Cambodia
Apa kesamaan dari Kamboja dan Vietnam?
Yang aku rasain, Kamboja dan Vietnam ini sangat aman. Mereka sangat tourist friendly meski gak terlalu bisa bahasa inggris. Orang Kamboja itu sangat percaya terhadap Tuhan, jadi mereka takut kalo mau berbuat jahat (baca: hal ini serupa dengan orang-orang di Nepal, mereka percaya Buddha eye is everywhere, jadi gak berani berbuat jahat karena Buddha mengawasi). Sedangkan orang Vietnam khusunya masih berasa jiwa komunisnya, sedangkan yang selatan lebih sosialis. Orang Vietnam itu mirip-mirip lah sama orang Kamboja.

Ngomong-ngomong soal Vietnam, kamu dari Siem Reap kan naik sleeper bus ya? Gimana itu rutenya?
Iya, aku naik bus Kampuchea Angkor Express via perbatasan Bavec sama Moc Bai (pintu perbatasan). Kota terakhir di Kamboja itu Bavec, yang di Vietnam namanya Moc Bai. Kalo disana itu busnya ganti tapi merknya busnya sama. Jadi di antara Kamboja sama Vietnam itu maunya plat nomer pake negara sendiri sendiri (beda sama Malaysia ke Singapur yang gak papa kalo pake bus yang sama).

Nyaman gak busnya?
Dia kursinya rebahan, nyaman banget. Mirip pesawat eksekutif, hanya aja miringnya 30 derajat tapi enak kok. Aku milih yang atas, enak karena gak bau kaki. Aku juga nanya sama kernetnya mending mana bawah sama atas, terus dikasih tau kalo enakan diatas karena kalo dibawah bau kaki. Bule bule itu kan selalu pake sepatu dan kaos kaki, dan mereka kan jarang mandi jadi bau haha. Nyaman banget busnya. Sampai ketika aku terbangun jam 12 malem, terus tiba-tiba aku kepikiran aku gak bisa terus begini. Aku harus menikah.

Kenapa tiba-tiba kepikiran begitu?
Gak tau aku.

Angkor Wat, Siem Reap, Cambodia
Emangnya ngerasa kesepian selama perjalanan? Kalo ngeliat fotonya ceria-ceria gini sih mestinya enggak.
Sebenernya enggak. Mungkin karena begini, pas aku bangun-bangun kan sebelahku kosong. Sial juga kenapa kosong kan kalo ada orang kan bisa ngobrol. Nah aku terus lihat-lihat keliling, lihat bule sama orang lokal tuh sama pasangan semua, ngobrol-ngobrol peluk-pelukan. Terus aku berpikir, aku gak bisa terus kayak begini. Aku gak bisah! Hahaha. Terus aku juga sempet mikir lama, selama aku hidup udah ngapain aja selama ini. Terus kepikiran, ini aku jalan-jalan tujuannya apa sih. Terus aku lihat ke jendela, rintik-rintik hujan. Aku lihat jendela, terus tanganku juga pegang jendela.

Bohong! Lebay bener…
Ih beneraaan! Aku buka gorden, aku lihat pinggir jalan, sambil berpikir, aku ngapain sih ini haha. Lama-lama aku ketiduran, bangun-bangun udah di Bavec. Lancar sih selama di perbatasan soalnya aku pemegang paspor Asean. Naik bus, aku tidur lagi sampai di Ho Chi Minh. Terus perutku sakit, terus aku tidur di hotel.

Angkor Wat, Siem Reap, CambodiaLalu, proses kebatinanmu lanjutannya gimana?
Aku berpikir pokoknya aku mau menikah. Pas udah sampe Jakarta tuh aku kan tahun baruan sama Mas Yatra dan Kampret, aku bilang sama mereka aku mau menikah, doain ya semoga segera ketemu jodohnya. Terus aku telpon juga yang lain (baca: dulu pas ke Thailand sama 9 orang temannya, Mas Gepeng pernah nyeletuk “ah paling aku yang nanti nikah belakangan”). Sekarang aku gak mau jadi yang belakangan, makanya aku telepon semua untuk doain aku supaya gak jadi yang belakangan (merevisi ucapannya kala itu) dan segera ketemu jodohnya.

Berarti cepet juga doanya terkabul, lah 3 bulan kemudian, kita jadian haha.
Ohiyaya! Wah iyaaa alhamdulillaahh…

Baca Juga Dong: Minggu Bersama Aubrey, Mika, dan Tim Thailand Main Kayak

Siem Reap, Cambodia
Jadi sebenarnya proses kebatinannya begitu aja? Suami saya hanya terbangun dan tiba-tiba mau bikin video klip dengan latar lagu “lonely, I’m mister lonely, I have nobody, on my own oowwwwn….”. Tapi saya berterima kasih sama perjalanan ini, karena 2 bulan setelah pacaran, Mas Gepeng langsung nembung Bapak saya hehehe. Because a happy man marries the woman he loves; a happier man loves the woman he married (Susan Douglas). Jadi insight-nya beneran jadi trigger untuk serius dan inshaa Allah together walk towards Jannah. Dan dari wawancara ini ada satu hal yang mengejutkan, bahwa Mas Gepeng bisa in details cerita perjalanannya even uang lecek aja dia perhatiin. He’s a good story teller actually, tapi tentu harus dilatih untuk mengingat secara runtut hahaha. Terima kasih Mas Gepeng udah menceritakan kembali. Jadi, kapan kita ke Myanmar?

6 comments

  1. Hihi seru bgt dijadiin interview kaya gini mba.. :D Semoga segera ke Myanmar yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin sekali doanya, Mba Dita. Terima kasih :)

      Delete
  2. Suka baca postingan ini...semangat jalan-jalannya kereeen...saya belum banyak jelajah Asia Tenggara..Hope one day :)
    Kalau jalan di Bangkok itu suka banget nyobain tuk tuk nya :) walau sering kena scam :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga kita bisa khatam keliling Asia Tenggara ya Mbak Dewi. Loh kena scam apa pas naik tuk tuk Mba?

      Delete
    2. Ongkos tuk tuknya kemahalan mbak..ya biasalah..saya jalan sama mas bule :D padahal dah ditawar2..suami juga bisa dikit bahasa thai..ttp aja ...dasar tuh scammer.

      Delete
    3. Iya suami aku juga ngerasa ditipu. Tapi karena abang tuk tuknya juga cerita banyak jadi ikhlas ikhlas aja

      Delete

I'd love to hear from you!

© Travel and Enjoy Everything with Justin Larissa • Theme by Maira G.