Traveling Untold Story: a Cranky Monster is Always Cranky

13 January 2017
Menurut analisis Alexander Thian alias Amrazing, salah satu 'penyakit' orang dengan zodiak gemini adalah mood swing. Seneng detik ini, bete detik berikutnya. Gemini juga juaranya passive - aggressive, jadi (meski gak mau ngaku), kami suka jual mahal. Ngerti kan? Kalo  dikejar, sok sok gak butuh gitu. Etapi kalo dicuekin kesel sendiri. Abis itu caper. Dideketin lagi, sok jual mahal lagi. Gitu aja sampai tokek berubah warna jadi biru. Nah karena hal alami itu juga, selama jalan-jalan sama Mas Gepeng, tak ubahnya hari-hari biasa, saya masih suka mutung. Stories never be a stories if they're not shared, kan. Jadi, kapan dan kenapa saya mutung selama jalan-jalan tahun kemarin?

Ubud, Bali - Masakannya Gak Enak
Gak ada ceritanya di blog tapi ini adalah jalan-jalan pertama kami sebagai suami istri dan perginya persis tiga hari setelah menikah. Saya gak share disini alasannya satu: alis saya jelek! Habis nikah itu ya, alis jadi sesuatu paling sensitif di dunia. Tapi berantemnya bukan karena alis melainkan karena Mas Gepeng bilang masakan saya gak ada rasanya (diterjemahkan oleh saya: gak enak), beberapa jam sebelum terbang ke Bali! Kan bete!
Berapa lama ngambeknya? Manten baru sok sensitif, agak lama mutungnya. Satu jam atau setara perjalanan dari Bandara Ngurah Rai ke Ubud.
Baikannya gimana? Pelukan pas udah sampe hotel sampai ketiduran.

Singapur - Gak Boleh Beli Masker
Sekilas saya tulis disini, tapi ceritanya lengkapnya begini. Pas kami melewati stasiun yang isinya banyak toko (mirip mall kecil gitu), saya 'nyangkut' di toko kosmetik yang memajang tulisan diskon besar-besar. Ada rak khusus tissue mask dan astagaaa lucu-lucu semua! Nah kan saya naksir tuh, beli 8 harganya spesial murah pokoknya. Minta sama Mas Gepeng, tapi malah diwawancara, "butuh gak?", "emangnya di Indonesia gak ada?", "beneran murah?", "harga normalnya berapa?", begitu begitu. Bisa saya jawab sih, tapi Mas Gepeng kayak masih ogah-ogah gitu dan akhirnya saya ngambek lamaaaa banget sampai sok kabur-kabur segal. Ini ngambek paling drama sepanjang jalan-jalan sih hahaha.
Berapa lama ngambeknya? Lama nih, 40 menitan ada kayaknya.
Baikannya gimana? Duduk, colek-colek, gandengan, jajan eskrim deh.

Baca juga dong: Touchdown Singapore!

Nepal - Ngebiarin Pegawai Hotel Masuk Kamar pas Saya Gak Pakai Jilbab
Tujuan pegawainya baik sih, mau nganter sarapan. Tapi pas mas-masnya udah ketok pintu, Mas Gepeng gak pake nunggu langsung nyuruh masnya taruh sarapan di meja. Nah pas itu saya gak pake jilbab! Kan sebal! Untung cuma gak pake jilbab, kalo lagi handukan abis mandi gimana? Mimisan itu mas-mas Nepal.
Berapa lama ngambeknya? 5 menit.
Baikannya gimana? Ditimpa dikasur terus dikelitikin terus dicium-cium.

Baca juga dong: Nyelip-Nyelip Kathmandu Durbar Square

Belitung - Main Hp
Nah ini fresh banget nih baru kemarin. Saya udah mention kan kami banyak mati gaya di Belitung? Pas sore-sore bingung mau ngapain dan agak capek habis keliling-keliling naik motor, Mas Gepeng mencetuskan ide untuk mengisi waktu dengan duduk di lobi hotel, internetan gratisan pake WiFi. Awalnya sih seru ya, karena kami banyak share gambar-gambar hewan lucu di Instagram (coba buka akun Happiness4All). Tapi lama kelamaan kok, gak enak ya. Saya udahan internetan, tapi Mas Gepeng masih. Diajak ke kamar, masih gak mau. Sebel dong. Ngambek deh.
Berapa lama nagmbeknya? 7 menit.
Baikannya gimana? Dikelitikin terus dicium-cium keteknya.

Baca juga dong: Ketemu Kue Lapis di Tengah Laut dan Geng Ikan Belitung

Banjarmasin - Istrinya Nomer Sekian
Waktu jalan-jalan ke Banjarmasin, Mas Gepeng sedang dalam rangka dinas ke Tanjung. Jadi saya sampai duluan di rumah kakak ipar dan menunggu dia datang. Di hari itu, saya WhatsApp Mas Gepeng kapan sampai dan berangkat jam berapa. Tapi dia gak bales. Lagi perjalanan kali ya, pikir saya. Tapi pas saya ke dapur, kakak ipar menyampaikan kalo Mas Gepeng udah dijalan sambil baca WhatsApp. Saya pun kaget. Lalu message Mas Gepeng nanya udah sampe mana. Gak dibales juga. Terus kakak ipar ngabarin lagi, "oh dia udah dekat, 15 menit lagi nyampe nih". Dengan hati bete, saya message Mas Gepeng. Kenapa saya yang istrinya gak dikabarin dan lebih suka kabarin kakak iparnya padahal yang jemput dia nanti itu saya. Bete plus hawa panas Banjarmasin duh rasanya kayak neraka. Neraka buat Mas Gepeng hahaha.
Berapa lama ngambeknya? 30 menitan, tapi masih berasa kesal sampai malam haha.
Baikannya gimana? Gak bisa drama apalagi peluk-pelukan karena dirumah ipar, akhirnya tiap ada kesempatan Mas Gepeng minta maaf dan cium-cium. Terus malamnya ohok ohok hahaha.

Baca juga dong: Halo Banjarmasin!

Nyebelin gak sih bacanya? Saya sejujurnya malah senyum-senyum sendiri. Mas Gepeng adalah suami yang sangat sangat sabar dan penyayang. Dia juga sangat logis, jadi kadang malu juga ngapain pake ngambek segala hal receh begini. Pas dulu Mas Gepeng nembung ke Bapak untuk menikahi saya, Bapak pun sampai tanya, "ini bener bisa gak nih pegang si Justin?" hahaha. Dan buktinya sekarang, he handled me with so much care. More than anything. Tahun ini bakalan mutung kayak gimana lagi ya?
4 comments on "Traveling Untold Story: a Cranky Monster is Always Cranky"
  1. Sukaak...apalagi bagian yang keteknya diciumin..make sure udah dicukur ya beb :P wkwkwk.....

    ReplyDelete
  2. mendadak namu gara2 lagi cari info tana toraja, baca postingan ini, kok lucu :D Mau bikin juga ahhh, will insert a link to your blog for sure. :D

    ReplyDelete

I'd love to hear from you!