Lele & Lolo: PR Paling Berisik sebelum Terbang ke Hong Kong

21 March 2017
Sudah tersisa beberapa hari saja sebelum kami terbang ke Hong Kong untuk eksplor negara eksotis itu, tapi PR kami sungguh feels like never ending. Kemiwan Kenobi, kucing kami, akhirnya melahirkan bayi-bayi kucing kemarin siang. Hal itu jadi PR besar buat kami karena tadinya udah pilih tempat penitipan, mulai harus cari lagi lebih rinci karena menginapkan kucing dengan anak-anaknya yang baru lahir itu penuh risiko dan saya sangat khawatir. Naaaah ternyata PR kami nambah lagi nih. Ada dua anak kucing (yang sepertinya) yatim piatu kini juga harus kami perhatikan. Rabu minggu lalu sore pas pulang kantor naik Gojek, 200 meter sebelum sampai rumah saya mendengar rengekan kucing sahut-sahutan. "Pak berhenti dulu bentar, Pak!", seru saya sambil menepuk pundak Pak Gojek terburu-buru. Saya langsung turun dan meraba-raba pinggiran selokan. Dan, oh astaga Tuhaaaan saya menemukan mereka pegangan ditanaman yang tumbuh di pinggir selokan dan hampir seluruh badannya tenggelam! Saya mengangkat satu persatu lalu minta pelastik Pak Gojek untuk membawa mereka.

Sesampainya di rumah, saya rebus air dan mempersiapkan peralatan mandi. "Mereka harus bersih dulu", pikir saya. Kasihan sekali mereka gemetaran, kelaparan, dan ketakutan. Umurnya mungkin masih 2 minggu. Jalannya masih sempoyongan. Matanya belum bisa fokus. Tubuhnya berisi, jadi saya yakin masih ada indukannya meski keesokan pagi pas Mas Gepeng mencari gak menemukan induk kucing sama sekali. Saya kemudian memandikan mereka, dikeringkan, lalu disuapi susu.

Dan kalo boleh saya recap, itulah 2 PR besar kami selain pekerjaan yang memang udah jadi rutinitas. Tapi bagaimana pun repotnya, saya menikmati sekali hidup bersama kucing-kucing ini. Mereka membuat suasanya rumah yang hidup, jadi lebih hidup (dan lebih berantakan haha).

Ada cerita lain soal Lele & Lolo. Akhir pekan lalu saya melihat induk-induk kucing lagi arisan, ada satu yang 'menjanda' gak punya anak. Saya coba taruh Lele & Lolo dekat si induk itu dan dia gak marah. "Oke, coba ah siapa tau memang ini ibunya", saya meyakinkan dalam hati sambil berlalu jalan ke rumah. Tapi hati saya gak tenang, saya khawatir sekali takut kalo memang bukan, lalu Lele & Lolo yang duduk diatas pagar kalo jatuh bagaimana? Belum sampai satu jam, saya kembali melihat Lele & Lolo dan ternyata indukan pergi dan dua kucing berisik itu sudah hilang! Saya gemetaran menangis. Tambah gemetaran lagi pas lihat Lele duduk disela-sela rumput sendirian kedinginan. Saya merasa jadi manusia paling hina di dunia bisa melakukan hal sekejam ini. Lele saya bawa pulang, saya beri susu, dan saya nangis semalaman karena Lolo hilang.

Mungkin memang semesta berkonspirasi dengan seluruh anggota timnya untuk menyatukan kembali saya dengan Lolo karena sebelum berangkat kantor, saya mencari Lolo dan langsung ketemu. Saya langsung memeluknya, menciumi hidungnya yang basah, dan berkali-kali minta maaf udah jadi teman yang kurang ajar. I simply love these kitties, they're rainbow. And this post gonna be floaded with their photos. I hope you don't mind :D
Sejak kemarin, mereka sudah mulai bisa makan. Masih kasih makanan basah sih tapi udah bikin saya lebih tenang ninggalin mereka di pet shop. Gak kebayang bakalan susahnya si empunya pet shop kalo harus nyusuin Lele & Lolo tiap satu jam, dan kalo telat mereka akan bikin siapa pun emosi karena berisiknyaaaaa minta ampun! Besok pas ke Hong Kong saya akan titip mereka ke pet shop dekat rumah. Tokonya bersih dan pemiliknya ramah sama kucing-kucing. Semoga Lele & Lolo gak nyusahin ya.

Lolo kalo kenyang minum susu ya, dia bisa langsung tidur saat itu juga! Mukanyaaaaa katro banget hahahha. Saat Lolo hilang, foto ini yang saya pandangi sambil nangis mewek sesenggukan. Dengan ekornya yang kuntet dan kelakuan seperti ini, Lolo bakalan ngangenin banget pasti.

Berbeda dengan Lolo, Lele lebih cute yang beneran imut-imut gitu, gak imut-imut konyol seperti Lolo hahaha. Badan Lele lebih besar, kalo mengeong gak seberisik Lolo, dan lebih reaktif kalo dipanggil. Much smarter, but kindda slow. Tapi paling gemesin mukanya. Lele sangat penyayang, dia bisa menenangkan Lolo yang suka resek mengeong gak jelas.

Butuh waktu sehari untuk mereka bisa lancar ngedot. Kalo hari kerja, saya usahakan minumin mereka susu sebanyak mungkin lalu ninggalin makanan basah. Meskipun begitu, namanya masih bayik, setiap pulang kantor saya akan nyusuin mereka lagi setiap 30 menit sekali. Dan gegara pernah 'kehilangan' saya sebentar, mereka jadi tambah manja. Apa apa pokoknya harus ada saya. Kalo hilang dikit misalnya ke kamar mandi gitu, udah nyari-nyari heboh. Dasar kucing manja minji.

Semoga mereka baik-baik aja di pet shop selama saya pergi nanti. Gak masalah deh kutuan, itu bisa diserit. Yang penting sehat, makanan tersedia, dan mereka selalu bersama-sama. Their siblingship was truly a beautiful thing. Saling peluk, saling cari kalo ada yang hilang, saling rebutan susu, saling cakaran kalo lagi main, saling nemenin, saling sayang, saling melengkapi, dan saya merasa hangat sekaligus sebal kalo lagi deket-deket mereka hahaha. Grow big my kitties, grow and grow, until you're brave enough to face and explore the world.
2 comments on "Lele & Lolo: PR Paling Berisik sebelum Terbang ke Hong Kong"
  1. too much cuteness in this post! semoga mereka setrong ditinggal induknya plesir ke hong kong!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cute cute bawel, Mir hahaha. Sore ini mau jemput mereka, semoga tau tau udah gede jadi gak pada bawel lagi

      Delete

I'd love to hear from you!