SLIDER

WELCOME!

Hi fellas! My name is Justin Larissa and welcome to my online home where you can see how I Travel and Enjoy Everything! Lets pull up a bear, have a cup of Thai Tea, make yourself comfortable and enjoy my blog.

ABOUT JUSTIN

NEWSLETTER

Akhirnya Ngerasain Terbang Sendiri Ke Luar Negeri! Pake KLM Pula!

Benarkah? Sungguh? Iya! Selama hampir 27 tahun hidup saya, ke luar negeri selalu sama suami, gak pernah sendiri. Dan karena masalah percutian, Mas Gepeng gak bisa berangkat hari itu jadi saya melakukan segala hal berkaitan dengan penerbangan dan imigrasi sendirian. Kalo terbang skala nasional sendiri sih, udah biasa. Tapi, maaan, keluar negeri dan meski hanya ke Malaysia itu tetep degdegan ya!

Lebay banget lu! Gimana sih ceritanya?
Saya dan Mas Gepeng, bersama teman-teman baik kami akan jalan-jalan eksplorasi Penang dan Kuala Lumpur selama 4 hari. Berhubung masing-masing dari kami tinggal di tempat berbeda (malahan ada yang memang tinggal di KL), jadi meeting point kami semua langsung di KL. Saya berangkat sendiri dari Jakarta dan Mas Gepeng akan menyusul dua hari kemudian.

Terus yang dipersiapkan apa aja?
Saya udah web check-in untuk penerbangan dengan KLM (Koninklijke Luchtvaart Maatschappij) Royal Dutch Airlines dan prepare banget berangkat ke bandara 4 jam sebelum perjalanan. Saya sengaja minta cuti tambahan karena pingin packing dan mempersiapkan perjalanan dengan tenang. Sepanjang jalan saya berkali-kali ngecek pesawat ada di terminal dan gerbang yang mana. Ada kayaknya setiap 30 menit ngecek lagi. Entah kenapa insecure banget hahaha! Sampai di bandara lancar (meski kurang nyaman karena bus Damrinya udah yang reyot gitu), lalu saya bingung. Ini ke imigrasi dulu atau masuk dulu ya?

Oke kalian bisa tertawa dan mengatakan "buset ni orang beginian aja kagak tau diaaaa!" tapi serius saya blank beneran soal ini. Saya telepon Mas Gepeng untuk mengkonfirmasi dan apa coba yang dia bilang? "Hmm apa kamu tak biarin aja ya biar nemu sendiri jalan keluarnya hahaha", begitu katanya yang jelas saya sambar dengan "ENAK AJA!"

Saya pun nanya petugas untuk memastikan lagi dan dia menyampaikan kalo saya harus check in dulu baru ke imigrasi. Sip! Paham! Selanjutnya saya cari counter check-in KLM di gate 2 sesuai instruksi. Lah kok gak ada? Lalu saya jalan terus dan menelaah dengan teliti semua counter-nya satu per satu sampe akhirnya tiba di gate 1. "Waduh, masa gue salah terminal si?", gumam saya dalam hati. Lalu saya kembali menyisir counter satu per satu dengan sangat hati-hati sampe kembali di ujung gate 2. Masih gak nemu juga tuh counter KLM. Nyerah, saya tanya ke petugas bandara. "KLM di gate 3, Mbak!", wooooh sompreeet!

Saya kemudian print tiket dan masukin tas ke bagasi. Ransel yang saya bawa memang kecil, hanya 23 liter. Tapi bodohnya adalah saya bawa sabun muka yang botolnya ukuran 250ml which is bakalan di suruh buang pas lagi masuk karantina, sekali-kalinya banget begini karena biasanya sabun cuci muka saya selalu dalam bentuk tube. Petugas counter pun menanyakan keberadaan Mas Gepeng dengan perhatian, "Kenapa Mbak ini Bapak Gepeng gak jadi berangkat? Sakit ya?". Oh sekarang pun kalo mau berangkat ke Malaysia juga harus tunjukin tiket pulangnya lho! Setau saya memang seharusnya gitu sih untuk negara-negara yang bebas visa supaya jelas kesana bukan buat kabur dari kejaran kenangan yang menyakitkan lalu bunuh diri melainkan memang mau liburan dan bakalan pulang. Tapi dua kali ke Malaysia ya baru kali ini ditanyain dan di input dalam sistem informasi mereka.

Aman bagasinya?
Aman. Tapi ada yang tolol juga nih. Pas saya udah mau masuk ke imigrasi saya baru ingat charger Hp saya ada di tas ransel itu! Saya bergegas balik ke counter dan gajah-makan-kawat-wah-gawat tasnya udah gak bisa di ambil. Makin makan-kawat lagi adalah karena baterai Hp saya udah tinggal 20%! Saya pun cari toko yang jual asesoris Hp. Ada satu dan harga kabel USB-C paling murah Rp239ribu dan kepalanya Rp295ribu. Buset masa setengah juta buat casan doang! Saya pun mau beli kabelnya aja dan konfirmasi ke simbaknya "Di dalem ada kan ya colokan ngecas yang bisa pake colokan USB gini?", kata mbaknya ada. Tapi saat itu saya merenung, mencoba menenangkan diri. Saya takut sekali kalo Hp sampe mati apalagi dalam keadaan sendiri begini. Tapi masa beli kabel dua ratus rebu? Itu jatah makan seminggu lho! Bisa kan ya Hp-nya dimatiin aja baru dinyalain lagi pas di KL? Toh bawa majalah juga jadi gak bakalan mati gaya. Oke. Saya pun gak jadi beli. Maaf ya mbaknya. Tapi sesungguhnya, di terminal 2 (gak tau kalo di terminal lain) gak ada tuh colokan casan USB. Semuanya pake stop kontak! Kacrut ya mbak di toko pake kibul-kibul! Untung gak jadi beli.

Selanjutnya saya ke imigrasi. Sampai sini saya udah mulai percaya diri karena petugas counter tadi menjelaskan informasi dengan detail sekali. Saya kemudian masuk ke ruang boarding sambil menerka-nerka, "habis ini ngapain lagi ya biasanya?". Lalu panggilan untuk boarding pun dikumandangkan. Karena saya duduk di bagian tengah, saya menunggu panggilan kedua dari pihak maskapai. Pesawat KLM yang saya tumpangi hari itu adalah tipe boeing 777 yang besaaar dan kursinya 3-4-3.

Lalu, gimana terbang bersama KLM?
Pertama, awak pesawat mereka sangat ramah. Pramugara dan pramugarinya bukan yang muda mudi kinclong cantik seksi bahenol dengan baju serba ketat melainkan ibu-ibu senior dengan messy hair dan bapak-bapak tinggi menjulang dengan setelan jas biru tua yang rapih. Mereka menyapa, bertanya nomor kursi, lalu menunjukkan jalur dengan sopan. Pas saya menemukan kursi saya telah diduduki orang lain, saya sengaja ngadu ke pramugara untuk bantu mengecek. Kenapa sengaja? Pertama, saya mau pemanasan bahasa inggris dan paling seru di mulai dari pesawat. Kedua, saya mau tau gimana caranya mereka menangani masalah ini meski saya sih sebenarnya bisa aja negur sendiri lha orang Indonesia juga.

"Oh okay miss let me handle it for you", begitu kira-kira Mas Pramugara merespon aduan saya. Dia bertanya nomor kursi si penumpang yang salah duduk itu lalu bertanya ke saya, mau tukeran tempat duduk sama penumpang ini atau tetap mau di tempat semula yang dekat jendela. "Next to the window please", jawab saya. Penumpang dipersilahkan pindah dan saya duduk di kursi sesungguhnya. 

Pesawat KLM nyaman sekali: tv dengan film-film terbaru dan kebersihan yang mumpuni. Gak enaknya adalah headset yang diberikan itu yang IEM jadi ribet ya buat yang jilbaban macam saya ini. Terus makanan yang disediakan adalah pie veggie yang isinya kentang tumbuk berbumbu persis kayak makan dal di Nepal. Bedanya ini kentang semua dan agak eneg. Minumnya standar ada teh, jus, dan air mineral. Saya gak tau makanan vegetarian itu diberikan hanya kepada yang berjilbab atau semuanya dapat makanan serupa karena mungkin karena berangkat dari Indonesia jadi makanannya mesti halal, tapi sebenarnya gak mesti kentang semua gitu sih isinya hahaha.

Sesampainya di Kuala Lumpur gimana? Bingung lagi?
IYALAH! Awalnya memang teman saya udah kasih ancer-ancer naik KLIA Express sampe KL Sentral lalu jalan lurus kiri lalala cari McD, teman saya akan menjemput disana. Saya oke oke aja tapi sesungguhnya saya mau nangis hiks. 

Saya mendarat di KLIA2 dan pas jalan kaki mengikuti lorong, kok gak ke tautan bagasi ya ini? Mana tempat bagasinya? Apa tadi kelewat? Masa sih kelewat? Saya sampe balik badan lalu diam. Mana yang kelewat? Mana sih? Lalu saya liat lagi tulisan tautan bagasi di papan informasi arahnya berhenti di pusat informasi. Setelah tanya ke petugasnya, jadi saya harus naik kereta dulu ke KLIA untuk ambil bagasi disana. Yaelaaah! Katro!

Setelah ambil bagasi, gimana caranya nemu KLIA Expressnya?
Saya pokoknya berpegang teguh sama papan informasi di bandara KLIA. Semua terpampang jelas dan untung ada WiFi gratis yang sinyalnya strong jadi saya bisa langsung kontak teman saya. Awalnya saya bingung tuh, KLIA Express itu kereta apa bus. Tanya Mas Gepeng baru deh dikasih tau itu kereta hahaha. Lagian dulu pernah naik bus namanya kan Sky Bus.

Tiket KLIA Express bisa beli online bisa juga on the spot. Harganya beda RM15 dan lebih mahal kalo ots. Harganya RM55 sekali jalan atau sekitar Rp150ribu. Mahal bener. Kalo naik bus waktu itu hanya RM10 kayaknya. Tapi naik kereta ke KL Sentral ini hanya memakan waktu 30 menit aja. Kereta nyaman dan ada WiFi juga! Bahagia ya.

--

Saya turun di KL Sentral stasiun dan bingung lagi. Tadi disuruh kemana ya? Lurus, mentok, belok kiri, ke McD. Saya akhirnya ketemu Mas @andreasfreddy dan Kak @_lulabi, para penjemput. Mau nangis rasanya karena saya berhasil juga sendirian terbang ke negeri orang. Terima kasih semesta karena sudah membantu saya dengan cara yang bermacam-macam. Bener kata Mr. Moon dalam film Sing, jangan biarkan ketakutanmu menghalangi kamu melakukan apa yang kamu suka. Saya suka jalan-jalan, saya suka mengeksplor hal baru, dan jalan sendiri bukan jadi penghalang untuk melakukan itu.

2 comments

  1. Wow mantap, pengalaman traveling keluar negri sendirian sepertinya banyak sekali tantangannya, untung aja gak kesasar, hahaha
    btw, oleh2 nya jangan lupa ya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak sekali Pak Aldil. Bapak sudah pernah coba belum Pak? Lumayan kalo degdegan kan perutnya bisa jadi kenceng hahaha

      Delete

I'd love to hear from you!

© Travel and Enjoy Everything with Justin Larissa • Theme by Maira G.