SLIDER

WELCOME

Hi fellas! My name is Justin Larissa and welcome to my online home where you can see how I Travel and Enjoy Everything! Lets pull up a bear, have a cup of Thai Tea, make yourself comfortable and enjoy my blog.

JOIN THE NEWSLETTER

5 Pesan untuk Hostel dari Sobat Setia Hostel

"Di Edinburgh, cobain inap di dorm yuk, mau gak?" ajak Mas Gepeng tahun 2017 lalu dan The Edinbrugh Hostel jadi pengalaman pertama saya tidur di bunk-bed ramai-ramai sama traveler lain dari seluruh dunia. Nagih banget ternyata! Selain murah, biasanya hostel punya fasilitas yang ciamik buat pejalan gembel macam kita ini, juga pengalaman yang seru. Nah buat para pemilik/ pengurus/ temannya pemilik hostel, saya ada 5 masukan demi kehidupan perhostelan yang lebih aselole nich. Cekidot.

1. Jangan stel musik kencang kalau tidak ada party
Pas di Siem Reap, Kamboja, saya menginap di hostel yang salah satu keunggulannya adalah pool party. Kok tempe? Soalnya pas booking di halaman pemesanan OTA, mayoritas gambarnya adalah para turis memegang minuman warna warni dan berpesta pora di kolam renang. Keputusan memilih hostel ini sebenarnya bukan karena dia suka party, tapi karena harganya murah (banget) dan kerja sama dengan trayek bus yang bisa mengantar ke Bangkok.

Hanya saja untuk tetap menjaga imej yang terlanjur terbentuk, pihak hostel suka stel musik party even no one's there or ada tamu turis di sana tapi lagi chill baca buku sambil ngambang pakai inflatable pool floats yang kayaknya lebih butuh ketenangan ketimbang lampu warna warni berputar tanpa tujuan. Lha ngapa juga tak ada party tapi stel musyik? Malah bikin berisik, tidak asyiq (((cakep)))


2. Laci di bawah kasur
Bunk-bed is my best-buddy when traveling abroad. Selama ini, saya sudah bertemu banyak model bunk-bed misalnya yang terbuat dari kayu, dari besi, dengan/tanpa tirai, yang tangganya di samping atau di depan, sampai yang menyusahkan misalnya colokannya jauh atau lampu terlalu dekat.

Nah kepada para hostel owner, betapa senangnya saya (dan kita-kita sobat hostel) jikalau bisa ada laci di kolong kasur bawah lho. Saran ini spesial untuk hostel yang tidak kasih lemari ya pakbapak buibuk. Kenapose butuh laci? Karena menaruh barang di kolong kasur itu bikin berantakan dan sulit ditata gengs. Kalau ada laci atau ember kotak gitu, rasanya akan jauh lebih simpel.

Terus yang kasurnya di atas gimana? Ada dua alternatif. Yang pertama, bisa kasih lemari tempel. Yang kedua, bisa kasih cantolan di tembok atau tiang kasur buat cantolin tas (meski tidak efisien juga sih wkwk). Gimana? Ada ide buat yang di kasur atas?

Kamar kelas super ekonomi, tapi bawah kasur ada lemarinya. Dan guardrail di atas bisa untuk jemuran.

3. Biarkan kami memasang sprei sendiri
Saya lupa kapan pertama kali pasang sprei sendiri pas traveling, tapi terakhir adalah di Santa Monaca Hostel, Florence, Italia. Awalnya agak heran kok kesannya ngerepotin tamu ya. Apalagi biasanya pas check out, kita juga diminta melepas sprei dan taruh di ember londri. Tapi tahu kah my friend, pasang sprei di hostel adalah ide brilian abad ini. Kenapa coba?

Dengan pasang sprei sendiri, kita bisa lebih yaquin bahwa spreinya baru dan belum ada yang tidur-tidurin. Ini penting! Saya sendiri suka insecuee kalau sprei sudah terpasang dan ada sedikit debu/pasir, wah antara traveler durjana atau jin tomang sudah numpang tidur sini. Pun tidur di kasur dengan sprei baru pasang dan bersih adalah the best feeling ever, my friend! 🖤


4. Berikan selimut tambahan bagi yang kasurnya dekat AC
Di Filipina, Bangkok, dan Italia, saya kebagian kasur yang dekat AC dan laillahailallah itu duingin buanget jeeeek! AC di hostel biasanya pakai minimal 1pk karena sekamar isinya banyak orang. Jadi kalau pas dapet yang jauh sih enak ya, semilir dingin-dingin empuk. Lha yang AC-nya pas di ubun-ubun?

Jadi tolong para pemilik hostel, sediakan selimut tambahan buat yang terlalu beruntung bisa sedekat itu dengan AC. Kasih selimut, kaus kaki juga boleh sekalian. Oh sama balsem, untuk jaga-jaga kalau tamu masuk angin. Yah sekalian sama pasangan hidup lah, biar ada yang kelonin anget-anget pas bobok.

5. Please bikin panduan ena-ena di hostel mihihihi~
APA!? Ena-ena di hostel? Emang bisaaaa? Yeh malih, makanya kalau traveling itu jangan di hotel mulu, cobain hostel, sekalian yang mix kamarnya biar tahu macam-macam traveler, termasuk dapat pengalaman dengar bunyi ngiknguk ngiknguk di kasur sebelah pas lagi tidur siang.

Tapi saya dan Mas Gepeng selalu penasaran, gimana mereka—yang berani ngeue di kamar hostel—bisa seberani itu? Gimana bisa sepercaya diri itu kalau orang lain yang sekamar tidak akan protes atau mengeluh? Dan gimana bisa nyaman ena-ena di kasur bunk-bed yang sudah pasti bunyi gesekannya gengges abis itu?

Zuzur saya pingin juga. Masa iya harus pesan private room dulu kalau mau ena-ena? Jadi mungkin ya bisa ada panduan buat ena-ena di hostel dan panduan buat tamu lain yang tahu ada yang lagi ena-ena wkwk. Yakin deh ini akan berguna dan bermanfaat. Kay?


Dapat kamar dorm di hostel, tapi private terpisah gorden dari dorm lain. Berani ngeue? Ehe ehe.

Sobat hostelqu, ada masukan juga buat hostel-hostel? Coba disampaikan ya, demi kemaslahatan dunia traveling kita bersama. Siapa tempe nanti persatuan hostel sedunia membuat petisi setelah baca tulisan ini mehehehe.

2 comments

  1. wkwkwkwkwkk, duuuh aku ga senekad itu ena ena di hostel dorm :p. jujur sih mba, aku blm prnh coba tidur di dorm gini. hostel pernaaah, tp slalu pilih private room. Alasannya bukan krn ga mau berbaur, tp krn aku ga bisa mandi di tempat mandi shared bathroom hahahahaha.. duuuh kalo mandi itu aku lamaaaak :p. ritualnya banyaaak.makanya drpd bikin kesel penghuni lain, aku lbh suka book kamar yg private krn pasti kamar mandinya private juga heheheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha iya ini temenku juga ada yang begini, gak siap sama kamar mandi sharing. Antara gak bebas mandinya sama geleuh kalo campur apalagi yang mix. Tapi kamu kalo traveling, kebiasaan mandinya sama ya kayak di rumah ya Mba Fanny?

      Delete

Habis baca terbitlah senyum. Komen dong!

© Travel and Enjoy Everything with Justin Larissa • Theme by Maira G.